SHINHWA 13TH – UNCHANGING – Album Review

Sebenernya jarang-jarang banget saya pengen ngereview sebuah album musik. Eh bukan jarang sih…. tapi belum pernah, malah. Hehehe. Tapi kali ini saya niat banget. Kenapa? Karena musik yang satu ini bisa dibilang cukup spesial. Baik buat saya pribadi, maupun kehadirannya dari si artis itu sendiri.

Pic credit to: Shinhwa Company

Pic credit to: Shinhwa Company

Album Shinhwa 13th – Unchanging ini adalah sebuah album dari grup penyanyi (boyband) asal Korea Selatan, Shinhwa. Album ke-13 ini rilis tanggal 2 Januari 2017 kemarin, pas abis taun baru. Sebenernya kalo dibilang boyband agak kurang sreg sih buat saya. Soalnya Shinhwa ini sudah terbentuk sejak tahun 1998. Jadi udah 19 tahun mereka berkiprah di dunia musik K-pop, sodara-sodara. Udah bukan boys lagi. Mas-mas, tepatnya. Usia mereka saat ini rata-rata 35-37 tahun. Buat ukuran boyband Korea, Shinhwa ini patut disembah karena mereka bertahan selama 19 tahun dengan formasi yang sama, konsistensi genre musik, koreografi yang selalu elegan, dan yah, udah ngeluarin 13 album. Mana ada boyband yang bertahan selama 19 tahun, coba?

Album Unchanging ini menandakan comeback-nya mereka ke dunia musik Korea setelah hampir 2 tahun sejak album ke-12 mereka di Februari 2015. Sebenernya pas akhir November 2016 kemarin mereka udah ngelempar satu single mereka, Orange, sebagai teaser album baru. Sekaligus buat mancing fans di acara konser mereka (mereka masih rajin bikin konser tiap taun di Korea dan selalu laku tiketnya.) Videoklip Orange yang menampilkan mas-mas ini dengan gaya unyu dan muka yang masih tampak muda – bikin gemes banget sih buat pecinta boyband dan pastinya buat fans Shinhwa.

Dengan kostum serba oranye dan pose imut-imut, Shinhwa kembali jadi boyband idola

Dengan kostum serba oranye dan pose imut-imut, Shinhwa kembali jadi boyband idola

Oh, satu lagi yang bikin spesial, di album ke-13 ini akhirnya Shinhwa menampilkan nama mereka di cover albumnya. Sebelumnya, selama beberapa tahun mereka gak boleh make nama Shinhwa di album atau MV karena masalah copyright dengan manajemen lama. Ribet dah pokoknya. Untung anak-anak Shinhwa tajir-tajir #eh. Jadi akhirnya Shinhwa jadi trademark mereka sendiri. Yay!

Oke, jadi saya bakal bahas satu-satu ya lagu-lagu di album Unchanging ini. So far saya dengerin lagu-lagu mereka dan hampir nggak ada yang bikin saya mengernyit pengen komplen sih. Tidak ada lagu yang terlalu kenceng temponya, juga nggak ada yang terlalu slow. Asik buat joget, beberapa oke kalo dibikin koreografinya. Tapi secara mereka udah lebih berumur, jadi nggak banyak koreografi yang gila-gilaan sih. Contohnya Touch yang koreografinya simpel banget (keliatannya), tapi sebenernya mayan susah tapi nggak bikin cape-cape amat.

Lagu-lagunya lumayan up-to-date dengan trend musik saat ini, jadi thumbs up banget buat anak-anak Shinhwa yang udah berusaha keras memproduseri album ini. Lee Minwoo seperti biasa nyumbang lirik, Eric biasanya nyumbang lirik buat rap (biasanya sih gitu), dan sisanya jadi seksi sibuk 😛 Saya lihat sih banyak komposisi lagu dan aransemen banyak melibatkan bule yah, jadi kayanya Shinhwa Company beneran pengen bikin album yang beda dari album-album sebelumnya.

Pic credit to: Shinhwa Company

Pic credit to: Shinhwa Company

  1. Heaven
    Untuk lagu pembuka, lagu ini sebenernya bisa dibilang ballad yang Shinhwa banget. Seperti biasa nonjolin kualitas vocal Shin Hyesung, Kim Dongwan, dan Lee Minwoo, dan tiga makhluk lainnya jadi rapper penggembira. Saya suka banget ama lagu ini, dan sempet bikin cover song-nya bareng temen saya Noniq yang jagoan piano. Lagu ini tipikal lagu ballad ala Korea sih, liriknya galau abis dan melodinya mellow, cocok buat galau-galauan. Kamu liat deh performance lagu ini.

  2. Touch
    Sebagai lagu jagoan di album ini, Touch benar-benar sesuai ama image yang mau mereka tampilin, yaitu adult sexy (is there even a phrase?). Yaaa intinya sih lagu ini catchy, dan dance-nya yang simpel tapi justru nonjolin masing-masing personelnya tanpa terlalu lebay. Videoklip-nya cukup bikin jejeritan buat yang demen boyband. Suara electric drum dan future bass (kata Minwoo, sebenernya saya nggak paham juga sih future bass itu apaan) bikin lagu ini jadi terdengar keren banget. Konsep videoklipnya adalah Touch, alias semua yang disentuh ama mereka bakal jadi hancur atau lebay. Tone videonya bagus banget, matching sama image cool dan modern yang mau mereka bangun. Tapi saya sebenernya lebih suka video dance versionnya sih. Koreografinya seksi banget!

  3. Super Power
    Gue pernah baca di salah satu interview, kalo Shin Hyesung bilang lagu ini tuh Shinhwa banget. Tapi kalo menurut saya sih, lagu ini boyband banget. Alias lebih mirip lagu-lagu yang dibawain anak-anak muda (halah) macam BigBang atau EXO. Tapi yaudah lah ya. Mungkin ini pelampiasan hasrat dugem para om-om ini, makanya lagunya jadi lagu joget asoy.

  4. Tonight
    Lagu ini liriknya dibuat oleh Lee Min Woo, yang konon katanya dibuat pas dia lagi mabok. Pas udah basian, dia baru ngecek lagi eh ternyata liriknya lumayan oke. Yah emang oke sih lagunya, kalo menurut saya sih Minwoo banget, bandel-bandelnya gitu. Lagunya ceria, jadi pas buat didengerin sehabis mandi dan siap-siap buat kencan atau party.

  5. Bye Bye Bye
    Lagu ini sebenernya biasa aja, tapi kalo udah didengerin lebih dari 2 kali, jadi tanpa sadar bakal ikutin alunan lagunya. Ini salah satu jenis lagu yang cocok diputer di mobil sambil nyetir atau roadtrip.

  6. Uri (We)
    Intro lagu ini udah enerjik banget, jadi saya suka dengerin lagu ini buat bangun pagi hehehe. Kayanya lagu ini emang dibikin buat semacam encore konser deh, soalnya lagunya ngajak orang joget banget. Kalau kamu butuh moodbooster, lagu ini pas banget buat bikin senyum-senyum dan gerakin leher.

  7. Orange
    Lagu ini dipersembahkan oleh Shinhwa untuk para fans nya. Orange (oranye) adalah warna fanbase Shinhwa. Jadi lagu ini lumayan romantis dan pastinya bakal bikin para fans seneng sih. Videoklipnya juga manis banget, di mana para mas-mas itu bergaya ala boyband muda pada umumnya yang suka bercandaan dan pasang tampang manis.

  8. She Said
    Lagu ini semi-ballad, alias nggak upbeat tapi juga nggak slow-slow amat. Nadanya lebih pop R&B, yang mengingatkan saya sama lagu-lagu mereka di album ke-6. Ini lagu yang cocok banget buat nemenin ngopi sore-sore di cafe kesayangan sambil baca buku. Jadi kalau kamu punya cafe langganan yang playlist nya bapuk, mending kamu sodorin lagu ini aja deh buat diputer.

  9. Byul (Like A Star)
    Lagu ini juga ditulis liriknya oleh Minwoo. Nggak tau sih, pas dia lagi sober atau nggak. Tapi kalau nggak salah, dia nulis lagu ini sambil teringat sama fans-fans mereka yang selalu sayang. Jadinya lagu ini lumayan romantis dan bikin terharu sih (walaupun kamu mungkin ga paham juga isi liriknya kaya gimana). Melodinya agak dramatis, jadi kalau dibikin videoklip sih saya yakin bakal ala-ala drama Korea gitu.

  10. Chocolat
    Lagu terakhir di album ini juga liriknya ditulis oleh Lee Minwoo. Temponya agak upbeat, tapi nggak ngejeder banget. Cocok sih kalo buat dibawain live. Ini juga salah satu lagu yang cocok buat didengerin di mobil, atau buat carpool karaoke sekalian.

Jadi buat kalian yang katanya suka K-pop, nggak ada salahnya lho dengerin album mereka ini. Emang mereka bukan abege-ebege pecicilan lagi (eh wait mungkin pecicilannya masih sih), dan musik mereka lebih dewasa dibanding boyband pada umumnya. Buat yang (ngakunya) nggak suka boyband, album ini cocok juga kok buat didengerin karena kualitas vokal trio main vocalists mereka, Shin Hyesung + Lee Minwoo + Kim Dongwan, tetep yang nomer satu buat gue. Shinhwa Changjo!

Leave a Reply

Recent Post