Glamping Ala Trizara Resort : Sensasi Camping Tanpa Rempong

Sepertinya baru setahun belakangan ini ada istilah yang ngetop di kalangan pecinta piknik, yaitu: Glamping. Apa sih glamping itu? Katanya Glamping itu singkatan dari Glamorous Camping. Cuma jujur aja, selama ini saya masih belum kebayang bakal kaya gimana sih yang namanya kemping glamor itu.

ratri-glamping-cover-blog

Tak disangka-sangka, tiba-tiba saya dapat undangan untuk ikutan glamping di kawasan Lembang, Bandung. Wah, asik juga, nggak jauh-jauh dari rumah nih! Maklum saya bukan tipe anak pecinta alam yang hobi berkemah ala Pramuka jaman SMP. Jadi istilah camping bikin saya agak deg-degan juga hehehe. Waktu saya diberitahu kalau lokasi glampingnya adalah di Trizara Resort, nggak pake lama, saya langsung googling dong. Ternyata di website-nya muncul gambar-gambar yang bikin saya takjub. Wah gilak tempatnya kayanya bagus bener nih! Nggak sabar rasanya untuk langsung menuju lokasi.

How To Get There
Perjalanan dari pusat kota Bandung menuju Trizara Resort ini memakan waktu sekitar satu jam lebih dikit. Untungnya saya pas ke sana pas hari kerja (weekdays), jadi jalanan menuju Bandung utara nggak sepadat kalau akhir pekan. Karena saya naik motor ojek online, jadi lebih cepet sih. Cuma memang jalurnya agak nanjak dan jalannya nggak mulus-mulus amat, jadi motor pak ojek saya harus agak usaha hehehe. Tapi mudah dicapai kok, sepanjang jalan saya tinggal ngikutin Google Maps aja, beres. Oya, alamatnya di Jl. Pasirwangi Wetan, Lembang.
Tips: kalau dari pusat kota Bandung, mendingan naik motor atau mobil, daripada naik bus. Soalnya jalan masuk ke lokasi Trizara ini agak kecil / jalan kampung, jadi kalau naik bis agak bikin deg-degan ngesotnya ya.

Ini bagian depan Trizara Resort. Keren ya!

Ini bagian depan Trizara Resort. Keren ya!

Pas saya sampai di lokasi, waahh ternyata beneran keren! Pintu gerbangnya seperti Arc De Triomphe di Paris, dengan menara-menara ala game CoC di kiri kanannya. Yang anak game pasti tau deh, hehehehe. Pak satpam yang ramah langsung menyambut saya dan membantu bawain tas saya yang cukup gede (padahal rencananya saya cuma bakal stay selama 3 hari 2 malam, tapi standar bawaan saya emang kaya mau mudik sebulan sih). Halamannya luas, dan lobby-nya cantik. Karena saya datangnya siang, jadi saya langsung dipersilahkan untuk makan siang sambil menunggu teman-teman dari Jakarta (yang ternyata datangnya sore banget). Selain saya, peserta glamping kali ini ada teman-teman blogger dari Bandung, Jakarta, Semarang, bahkan juga dari Australia dan Philippines. Nggak sabar kan pengen ketemu semuanya!

Setelah makan di area dining lounge yang sangat nyaman dan banyak pilihan menunya, saya dan teman-teman blogger langsung asik jeprat-jepret kamera ke sana sini, hehehe. Soalnya bagus banget sih tempatnya, jadi agak norak kalau liat angle yang keren. Ada empat area tenda di Trizara Resort ini, yaitu area Netra, Zana, Nasika, dan Svada. Kali ini saya mendapat tenda di area Netra, dan satu tenda bersama teh Astri, blogger asal Bandung yang ngetop di kalangan pecinta sepakbola itu. Oow ternyata satu tenda isinya ada yang buat dua orang (Netra dan Zana), dan ada yang bisa buat diisi empat orang (Nasika dan Svada).

My Glamping Tent: Netra

Ketika saya jalan menuju tenda saya, saya lihat tenda-tenda tempat menginap di Trizara Resort ini ternyata gede-gede banget, ya! Jangan pikir bakal kaya tenda kemping Persami atau tenda ala ospek deh. Tendanya yang ini sih bagus beneeer. Lapisan tendanya tebal, berlapis, ada lampunya, bahkan ada hiasan bintang-bintang di langit-langit dalamnya. Dan nggak pake acara tidur di lantai atau dalam sleeping bag, karena di dalam tenda ada satu double bed yang empuk dan nyaman buat saya dan Astri. Waah keren banget ini tenda!

Ini kamar tenda saya, di bagian Netra.

Ini kamar tenda saya, di bagian Netra.

Di samping tempat tidur, ada sebuah pintu yang mengarah ke belakang tempat tidur. Ternyata itu kamar mandinya. Dan kamar mandi di tenda ini nggak kalah bagusnya sama di hotel-hotel. Komplit dengan sabun – shampoo – dental care – shower cap nya. Saya langsung girang banget. Baru deh saya paham kenapa disebutnya glamping alias glamorous camping. karena tenda buat nginep ini sih mirip banget sama kamar hotel berbintang, cuma konsepnya camping, yang bikin kita lebih dekat dengan alam.

Tips: Namanya juga camping ya. Intinya kan biar kita lebih menyatu dengan alam, jadi di Trizara Resort ini memang lokasinya naik turun berbukit-bukit. Jadi mendingan pakailah alas kaki yang nyaman, seperti sepatu flat, sneakers, atau sendal jepit, daripada kamu menyiksa diri pake high heels. Jalan ke tendanya dari lobby lumayan lho.

Sambil beresin kerjaan sebentar sebelum tidur, untung ada WiFi dan colokan di samping kasur

Sambil beresin kerjaan sebentar sebelum tidur, untung ada WiFi dan colokan di samping kasur

Yang bikin saya seneng juga, di dalam kamar tenda juga ada banyak colokan listrik (iya, saya anaknya banci colokan banget) buat ngecharge gadget, WiFi connection, teko pemanas air buat bikin teh dan kopi, sendal kamar, meja buat kerja (namanya liburan ala saya, tetep aja saya bawa laptop buat jaga-jaga kalau ada kerjaan dadakan), dan rak susun di samping tempat tidur yang bikin saya gampang menaruh apapun di atasnya. Seneng banget sama rak susun ini! Oiya, ada juga payung yang berguna banget buat kalau mau jalan-jalan ke area lobby atau mengeksplor area Trizara, soalnya musim ujan gini suka tiba-tiba gerimis atau hujan lebay.

Beruntung saya sampai di tenda waktu sore hari, jadi saya sempat melihat pemandangan indah di depan tenda saya: yaitu pemandangan pegunungan Tangkuban Perahu dan dua gunung di sebelahnya (lupa namanya gunung apa aja) dengan lembah-lembahnya yang hijau. Waahh seneng banget dapat lokasi ini! Dijamin bakal betah nongkrong di teras tenda lama-lama nih (kalo nggak kedinginan) hehehe.

Bonfire!
Setelah mandi dan berganti pakaian yang nyaman, saya dan Astri menghabiskan sore itu dengan leyeh-leyeh di kamar tenda yang nyaman, sampai akhirnya perut kamu berbunyi-bunyi karena lapar, hehehe. Kami kembali ke dining lounge untuk makan bersama, lalu acara dilanjut dengan api unggun alias bonfire! Kemping banget nggak sih. Jadi inget jaman Pramuka, hehehe. Apalah artinya camping tanpa api unggun, kan. Apalagi dari taman bonfire Trizara itu kit abisa ngelihat lampu-lampu kota dan bintang-bintang jadi satu, baguuuuss banget pemandangan malamnya. Jadi kami mengelilingi api unggun yang besar sambil membakar marshmallow, saling memperkenalkan diri dan ngobrol ketawa-ketiwi dan akhirnya kami jadi lebih akrab satu sama lain. Rasanya seru banget ngobrol sampai malem, sampai akhirnya kami bubar dan kembali ke tenda masing-masing untuk bergelung dalam selimut.

Bakar marshmallow sambil menghangatkan badan deket api unggun, pemandangannya cantik!

Bakar marshmallow sambil menghangatkan badan deket api unggun, pemandangannya cantik!

Tips: namanya juga di Lembang, jadi suhunya bakal lebih dingin dibandingkan di Jakarta atau Bandung kota sekalipun. Biasanya anak kta yang terbiasa panas-panasan suka kaget kalo dapet udara dingin non-AC kaya gini. Jadi jangan lupa bawa baju hangat yang nyaman, jaket, kaos kaki, dan hairdryer kalau ada. Kenapa bawa hairdryer? Bukan cuma buat ngeringin rambut, tapi hairdryer ini berguna buat menghangatkan selimut kamu sebelum tidur. Nyalakan hairdryer (nggak usah lama-lama) di dalam selimut kamu terutama ke arah kaki, matikan, dan kamu akan merasakan udara di dalam selimut menjadi lebih hangat, jadi lebih enak kan bobonya.

Morning In The Mountain
Kalau lagi kemping, biasanya kamu bakal bangun pagi untuk melihat matahari terbit kan. Naahh, di Trizara ini juga bisa! Ada spot-spot bagus untuk melihat sunrise dari pegunungan, kalau kamu rajin bangun subuh ya. Sayangnya, saya beler banget jadi baru kebangun jam tujuh, hehehhee. Beberapa teman blogger sih ada tuh yang dapet foto sunrise keren banget. Saya sih siap-siap buat olahraga aja deh, karena di taman depan Trizara sudah ada instruktur Zumba yang bersemangat mengajak teman-teman blogger buat goyang badan. Cihuy banget nih, gerak badan pagi-pagi! Selain biar sehat, juga biar nggak ngantuk hehehe.

Gerak badan pagi-pagi dengan Zumba!

Gerak badan pagi-pagi dengan Zumba!

Tips: Jangan lupa bawa baju olahraga, yang nyaman. Karena selain Zumba, kamu juga bisa ikutan Yoga, atau naik sepeda keliling area Trizara Resort yang pemandangannya keren banget, atau loncat-loncat di trampolin kaya anak SD yang girang dibeliin hadiah naik kelas.

Anti-Boring Activities
Siang hari di Trizara Resort ternyata sama sekali nggak ngebosenin. Kalau kamu nginep di glamping ini bersama minimal 20 orang, kamu bisa mendapatkan juga paket outdoor activities yang seru-seru! Siang di hari pertama, saya dan teman-teman ikutan latihan memanah, yang dilanjut dengan archery battle alias main perang-perangan pake panahan. Jangan kawatir, team Trizara sudah menyiapkan para instruktur yang bakal ngajarin kamu gimana megang panah dan nembak yang bener. Hehehehe namanya juga panahan buat seru-seruan ya, jadi nggak ada arm-guard buat pemanahnya. Moga-moga sih ke depannya Trizara bakal ngelengkapin team archery dengan arm-guard ya, soalnya berguna banget biar tangan lebih aman.

Siap-siap Archery Battle

Siap-siap Archery Battle

Tips: kalau main panahan, mendingan pake baju lengan panjang ya. Selain buat ngelindungin kulit dari sinar matahari (buat yang takut jadi item), juga lumayan bisa melindungi lengan dari tali busur panah yang kamu tembakin. Apalagi kalau nggak ada arm-guard, lengan kamu bisa memar tuh hehehe. Kalau bisa, minta arm-guard dari team pemanah biar lebih nyaman.

Nggak cuma panahan, siangnya kami juga diajak jalan-jalan naik land-rover alias offrod ke daerah pegunungan Cikahuripan, melewati hutan Sukawana. Waaahh bener-bener seru, jalanan berlumpur yang naik turun dihajar langsung pake mobil land-rover yang disetiri oleh team pengemudi handal, bikin saya dan teman-teman blogger pada teriak-teriak antara girang dan keder, hahahaha!

Serunya offroad di hutan Sukawana - Cikahuripan

Serunya offroad di hutan Sukawana – Cikahuripan

Pemandangan gunung di ketinggian 1725 mdpl

Pemandangan gunung di ketinggian 1725 mdpl

Track offroadnya juga keren banget buat foto-foto, sambil menikmati suasana hutan yang masih asri dan berudara segar. Di akhir track, kami bersantai di warung sambil menikmati kopi dan gorengan hangat, dan juga berjalan-jalan sedikit ke area Benteng peninggalan Belanda yang baru ditemukan tahun 2013 yang lalu. Memang belum ada banyak info mengenai reruntuhan benteng ini, tapi perjalanan hiking ke puncak bukit ini membawa saya ke titik 1725 m di atas permukaan laut, dan memandang langsung ke arah gunung Tangkuban Perahu dan gunung di sebelahnya (yang saya lupa melulu namanya) dengan lembah yang indah. Pemandangan itu bikin saya langsung mengucap syukur kepada Sang Pencipta yang udah ngijinin saya hidup dan menikmati ciptaanNya yang super keren ini.

Tips: bawa kamera atau minimal handphone yang cukup banyak space memory-nya, karena pasti kamu bakal kalap pengen foto-foto. Jangan lupa juga pakai baju yang nyaman dan sepatu/sendal gunung yang pasti bakal kena kotor, jadi nggak perlu pakai sneakers putih ala Acne Adrian yang mahal itu buat gegayaan, kalau pada akhirnya kamu bakal nangis kejer liat noda lumpur yang ditolak masuk Sneaklin laundry.

Di hari kedua juga masih ada aktivitas seru, yaitu main paintball! Buat saya sih baru pertama kali ini main paintball, hehehe. Jadi semangat banget pas team Trizara nyiapin bau-baju ala tentara dan perlengkapan seperti masker dan senapan paintball-nya. Beruntung saya satu team dengan Mbak Eka, blogger Jakarta yang jagoan strategi, dan Tara, blogger ngehits dari Australia yang berani (atau nekat) sampai titik darah penghabisan, hehehe.

Team paintball saya bareng mbak Eka, Tara, mas Gio, dan kak Tri

Team paintball saya bareng mbak Eka, Tara, mas Gio, dan kak Tri

Kalau nggak pengen aktivitas yang heboh-heboh, di Trizara Resort juga kamu bisa leyeh-leyeh di taman sambil piknik asik, kok. Team Trizara bakal nyiapin tempat piknik yang cantik lengkap dengan kue-kue kecil, dan kamu bisa selonjoran di atas mat di rumput sambil baca buku-buku (di lobby Trizara ada banyak buku dan majalah yang asik kok), atau sambil main ayunan dan kongkow bareng teman-teman. Taman-taman di Trizara Resort ini cantik-cantik semua, jadi acara camping ini benar-benar bikin kamu lebih akrab sama alam sekitar – tanaman, perbukitan, suasana pegunungan. Sensasi ini yang nggak akan kamu dapetin di kota besar.

Piknik di taman cantik sambil baca buku-buku menarik

Piknik di taman cantik sambil baca buku-buku menarik

Tips: Jangan lupa bawa satu-dua baju cantik ke sini, karena banyak spot-spot oke buat foto-foto ala model buat bahan feed instagram kamu. Mau foto prewed juga boleh sik, asal jangan lupa bawa pasangannya sekalian.

Semua keseruan di Trizara Resort ini bikin saya jadi merasa liburan glamping selama 3 hari 2 malam ini kurang lama, hehehe. Serius! Mungkin kalau ditambah satu-dua hari lagi bakal lebih puas kali yaaa. Soalnya saya juga pengen leyeh-leyeh di dalam tenda seharian, atau piknik di taman lebih lama. Tapi yang jelas, saya seneng banget bisa ngerasain sensasi glamping yang benar-benar menyenangkan. Nggak rempong, nyaman, makanannya enak-enak, tempatnya super keren. Kalo campingnya kaya di Trizara Resort ini mah saya betah banget mau seminggu-dua minggu juga boleh dah! Hehehehe. Salut buat team Trizara yang udah berusaha bikin pengalaman glamping saya dan teman-teman blogger jadi salah satu pengalaman yang nggak terlupakan. Dan pastinya, saya bersyukur banget bisa kenal dengan banyak blogger-blogger keren dari Jakarta Bandung dan pojokan dunia lainnya yang langsung akrab dan bikin acara glamping ini serasa piknik jaman sekolah. Seru banget!

Sebagian blogger yang ikutan glamping kemarin: team Bandung, Australia, dan Philippines.

Sebagian blogger yang ikutan glamping kemarin: team Bandung, Australia, dan Philippines.

Semoa foto-foto di postingan ini adalah hasil jepretan saya dan para blogger yang ikutan glamping kemarin. Terima kasih ya kakak-kakak: Mbak Nanda, koko Shinyo, kak Tracy, kak Gio, mas Dede, kak Adline, kak Ghana, kak Andiyani, kak Yudha, kak Bena, kak Dado, kak Decy, mbak Eka, kak Griska, kak Idfi, kak Ingga, kak Lutfi, teh Nitasellya, kak Nia, kak Rama, kak Triasa, kak Wenda, kak Winda, neng Astri, kang Adetruna, kang Priangga, neng Tara dan mas Shabeer, dan neng Sara. Hatur nuhun, matur thank you so much!

5 Comments

  1. wendabandung

    Huhu blm bisa move on Dari trizara mau Balik lagi

  2. Mpokgaga E.

    loh kok seru bangeeettt.. aku mau niiihhh

  3. Taufan Gio

    Tips-nya informatif! Thanks kak Chibi 🙂

    Iya pengennya nginep seminggu, kan pengen juga seharian leyeh2 di tenda, hahaha #kodebuatMrKunal

  4. Lutfiretno Wahyudyanti

    Wuaaa…. kenapa dirimu punya foto diri di tiap sesi? Aku pengen ke sana lagi… Buat foto-foto….

  5. Idfi Pancani

    Ah tipsny bermanfaat sekali. Dan, foto2nya keceh2.

Leave a Reply

Recent Post