Book Review: Queen, Empress, Concubine : 50 Women Rulers from Cleopatra to Catherine the Great

Sebagai penggemar kisah sejarah, saya punya ketertarikan sama yang namanya raja dan ratu, atau putri, atau bangsawan-bangsawan jaman dulu. Bukan, bukan karena saya terkena demam ‘princess‘ ala-ala Disney. Hahaha. Tapi memang sejak dulu saya paling suka membaca atau menelusuri kisah-kisah sejarah terutama yang berhubungan dengan para penguasa di abad-abad yang lalu.

Menurut saya, kisah-kisah mereka sebenarnya menggambarkan gaya hidup dan kondisi suatu tempat pada jaman itu. Dan nggak bisa dipungkiri juga kalau tindakan-tindakan mereka lah yang menentukan masa depan sebuah bangsa. Contoh simpelnya, kalau dulu Ratu Marie Antoinette nggak boros ngabis-abisin duit negara buat judi dan belanja baju tiap hari, kan Prancis gak bakal bangkrut trus terjadi revolusi dan berubah jadi negara kaya sekarang kan. Atau, kalau dulu Anne Boleyn nggak ngotot minta Raja Henry VIII buat ceraiin istrinya dan nikahin dia, Inggris nggak bakal ganti agama jadi Kristen Anglikan kan.
Yah, pokoknya gitu deh.

Queen, Empress, Concubine : 50 Women Rulers from Cleopatra to Catherine the Great; by Claudia Gold

Queen, Empress, Concubine : 50 Women Rulers from Cleopatra to Catherine the Great; by Claudia Gold

Nah, makanya pas saya nemu buku yang satu ini di sebuah bazar buku impor di mall PVJ, saya seneng bukan main. Queen, Empress, Concubine: Fifty Women Rulers from the Queen of Sheba to Catherine the Great. Iya judulnya panjang bener. Pertama liat buku ini, sebenernya yang bikin saya tertarik adalah gambar covernya, yaitu lukisan Marie Antoinette jaman masih perawan (iya itu lukisan Antoinette waktu dia umur 12 taun di Austria – namanya masih Maria Antonia, dibikin sebelum dia kawin ama Raja Louis XVI. BTW untuk ukuran anak umur 12 taun di lukisan itu keliatan dewasa dan cakep bener ya). Memang saya agak-agak bias kalo menyangkut tentang Antoinette. Jadi pas liat gambar dia di kover sebuah buku, saya langsung ambil buku itu secepat kilat. Eh ternyata judul bukunya lebih menarik lagi. Hmmm. Nggak pake lama (walau sempat galau sebentar karena kondisi keuangan lagi tipis – sebentar kok, cuma sekitar 10 menitan), langsung deh saya tebus buku itu di kasir.

Ternyata isinya bener-bener nggak mengecewakan saya. Nggak cuma kisah tentang Antoinette (tentunya), tapi berbagai profil perempuan hebat dari abad sebelum masehi sampai masa kini (nggak kekinian banget sih, jaman kakek nenek kita lah) juga ada di situ. Cerita-ceritanya seru banget, dan membahas banget sikap-sikap mereka waktu menghadapi suatu masalah. Ada yang emang sinting, nekat, atau beneran cerdas dalam berpolitik dan ngatur strategi.

“While we can’t judge a man based on what they’ve done, we can learn to understand and see the other side of their actions. That’s what history lessons for.”

Caterina Sforza di serial The Borgias, dipeankan oleh aktris Gina McKee. Keliatan galak ya.

Caterina Sforza di serial The Borgias, dipeankan oleh aktris Gina McKee. Keliatan galak ya.

Setelah baca buku ini, saya juga jadi tau banyak perempuan-perempuan hebat yang sebelumnya saya belum pernah denger namanya, atau nggak saya perhatiin sebelumnya dalam berbagai kisah sejarah. Contohnya, dulu saya pikir Caterina Sforza itu cuma seorang ibu-ibu ngeyelan yang musuhan ama Cesare Borgia. I mean, jaman segitu siapa sih yang nggak sebel ama Borgia, hehehe. Eh setelah saya baca kisahnya di buku ini, saya baru tau kalau ternyata tante Caterina ini bener-bener seorang perempuan penguasa yang tangguh (yang juga punya banyak masalah keluarga) dan keputusan-keputusan dia pada masa itu sih bener-bener keren. Kalau kamu sempet nonton film serial The Borgias, di situ peran dia lumayan penting (walaupun banyak adegan nggak sesuai sejarah yang dilebih-lebihin – yah namanya juga film).

Jadi intinya, buku ini saya rekomendasiin banget kalau kamu pengen tau sejarah dan sepak terjang perempuan-perempuan pada jaman dulu, dan kamu bisa lihat berbagai alasan dan situasi kenapa mereka melakukan hal itu. While we can’t judge a man based on what they’ve done, we can learn to understand and see the other side of their actions. That’s what history lessons for.

Kalau kamu mau beli buku ini, kayanya bisa beli second-nya di Amazon deh. Soalnya saya liat di BookDepository sih udah sold out ya, maklum terbitan taun 2008. Atau mungkin bisa cari-cari di bazar-bazar buku impor – kaya saya dapetnya waktu itu juga di situ, seharga 100ribuan. Jangan ngarep bakal pinjem dari saya ya, soalnya saya posesif banget ama buku ini hehehe jadi nggak bakal saya pinjemin ke siapapun.

Kover buku QEC versi Indonesia

Kover buku QEC versi Indonesia

Oya, saya cek di Google Book, ternyata ada buku ini versi terjemahan Bahasa Indonesianya lho. Walaupun saya paling males baca terjemahan – apalagi soal sejarah, takutnya ada yang beda atau disesuaikan gitu. Ngerti gak sih maksud saya. Ya gitu deh pokoknya. Tapi ya bisa aja sih kamu beli, bahkan ada dijual e-booknya juga kok tuh. Cuma yang bikin sebel sih, kenapa versi terjemahan Indonesianya musti ganti foto di kover bukunya jadi gambar (semacam) Cleopatra. Hih.

Yah, kalau kamu udah baca buku ini, kasih tau komentar kamu ya 🙂

Leave a Reply

Recent Post