Tontonan Liburan (Lebaran)

Kalau lagi liburan panjang – biasanya liburan sekolah atau pas hari raya seperti Idul Fitri, biasanya banyak tontonan-tontonan menarik baik di TV maupun bioskop. Yah, sebenernya tontonan ini buat mengisi waktu luang sih, setelah cape main jalan-jalan atau berkunjung ke rumah sanak saudara. Daripada nganggur, ya mending nonton aja deh. Baik nonton TV atau film di bioskop.

Kalau liburan sekolah, yang biasanya jatuh di bulan Juni-Juli, di TV suka banyak film-film anak yang bagus-bagus. Di bioskop pun banyak film-film Hollywood yang rilis di musim panas yang keren-keren. Jadi sebenernya kalau pas liburan sekolah sih banyak tontonan oke. Lha kalau libur Lebaran?

Warkop DKI alias Dono Kasino Indro, pelawak-pelawak idola saya

Warkop DKI alias Dono Kasino Indro, pelawak-pelawak idola saya

Waktu saya kecil dulu, tontonan paling sering nongol di TV waktu lebaran adalah tayangan sitkom Srimulat. Tayangan lawak penuh adegan slapstick ini ngetop banget, mulai dari anak-anak sampe kakek nenek semua pasti ngefans. Tapi karena grup ini sekarang udah gak ada (ya udah pada tua-tua juga sih pelawaknya), ya udah ga ada lagi deh tayangan Srimulat di TV waktu Lebaran. Beberapa waktu lalu, sempet (berusaha) dipopulerkan kembali oleh salah satu stasiun TV nasional. Tapi kok ya rasanya kurang greget, dan bahkan kalah oleh tayangan komedi lain yang lebih ‘kurang ajar’ becandaannya.

Selain Srimulat, ada juga maraton film-film Warkop DKI. Nah kalo yang ini kesukaan saya banget. Grup lawak yang ngetop di tahun ’80an ini punya sederet film komedi di tahun 80-90an. Jadi kalo pas Lebaran diputer ulang di TV swasta, saya betah banget nontoninnya.

Sinetron jadul, Siti Nurbaya Photo credits to tvguide.co.id

Sinetron jadul, Siti Nurbaya
Photo credits to tvguide.co.id

Selain film bioskop jadul yang diputer, pas jaman saya kecil dulu sih sinetron menjelang Lebarannya lebih epic dan bagus (menurut saya sih). Ada sinetron Siti Nurbaya, yang diangkat dari novel sastra klasik Indonesia karya Marah Rusli, yang berlatar belakang adat Minangkabau. Sinetron ini ngetop banget, bahkan peran Datuk Maringgih yang diperankan oleh HIM Damsyik bikin beliau lebih ngetop nama perannya daripada nama aslinya.

Ada juga film Sengsara Membawa Nikmat, tentang si Midun yang juga dari kampung Minangkabau, diperankan oleh Sandy Nayoan dan Desy Ratnasari. Kalau nonton sinetron ini, serumah pada konsen sampe Lebaran pun ngumpul depan TV demi liat ending ceritanya hehehe. Maklum jaman dulu kan gak ada teknologi streaming TV kaya sekarang, jadi kalau ketinggalan satu episode ya gigit jari aja hehehe.

Untuk film baratnya, biasanya ada tayangan berentet film-film Superman. Mulai dari Superman I sampai Superman Returns. Tapi kesini-sini sih kayanya lisensi film superhero Hollywood udah mahal ya, abisnya udah jarang diputer lagi yang seri Superman. Spiderman mulu, diulang-ulang ampe bosen.

Sekarang-sekarang kayanya industri film Indonesia udah maju ya, jadi kalo mau Lebaran suka banyaaak banget film-film bertema religi diputer di TV maupun bioskop. Yah, tapi dari beberapa yang saya tonton sih, storyline-nya lebay abis. Drama banget, udah kaya sinetron. Lah, yang produksinya juga jagoan bikin sinetron sih hahahaha jadi ya gabisa protes juga kalau alur cerita dan tingkat kelebayannya mirip-mirip.

Mungkin itu sebabnya saya sekarang jadi males nonton TV kalau libur Lebaran. Udah nggak ada film Warkop DKI, nggak ada marathon tayangan sitkom bagus, ga ada marathon film Superman. Adanya film-film bioskop bertema religi yang kayanya cuma laku kalau mau Lebaran doang. Nontonnya ya terpaksa nonton karena nemenin ibu di rumah. Akhirnya, ya beralih ke tayangan TV kabel yang nyetel film-film box office Hollywood, atau drama Korea. Tapi emang saya jarang banget nonton TV sih, jadi udah nggak ada greget menariknya juga.

Kalau kamu, sukanya nonton apa?

Leave a Reply

Recent Post