Sudahkah Kamu Taat Peraturan Lalu Lintas?

Saat libur Lebaran kemarin, arus mudik dan arus balik selalu menjadi sorotan utama di pemberitaan-pemberitaan televisi. Kendaraan-kendaraan jalur darat baik itu bus, mobil, dan motor memadati jalan-jalan di pulau Jawa sehingga kemacetan pun nggak bisa dihindari.

Saya juga termasuk salah satu yang ikut mudik dan arus balik, alhamdulillah pas H-3 Lebaran dari Bandung ke Magelang cuma 16 jam saja, sedangkan pas balik ke Bandung lagi kemarin banget ini memakan waktu 26 jam di mobil. Uhuy!

Sebenernya yah namanya mudik sih pasti bakal padat ya. Pergerakan kendaraan dari satu kota ke kota lain secara bersamaan, apalagi volume kendaraan yang tiap tahun meningkat, ya wajarlah kalau jalanan jadi ramai, padat bahkan macet. Buat yang tinggal di kota-kota besar, pasti udah paham bener kan kenapa macet gitu.

Utamakanlah keselamatan saat berkendara. Serius.

Utamakanlah keselamatan saat berkendara. Serius.

Tapi yang paling menyedihkan adalah, masih kurangnya kesadaran masyarakat akan pentingnya mematuhi peraturan lalu lintas. Padahal kan itu demi keselamatannya sendiri ya. Selama perjalanan dari Bandung ke Magelang minggu lalu, saya melewati tiga tempat kejadian kecelakaan. Satu mobil yang ringsek, dan dua motor yang terjungkir dengan pengendaranya tergeletak di jalan raya. Nggak tau deh kenapa, kebetulan saya naik mobil travel juga jadi nggak mungkin berhenti – dan lokasi kejadian juga sudah ramai orang yang hendak menolong (atau sekadar menonton, entahlah).

Maksut saya gini lho. Peraturan lalu lintas itu kan dibuat supaya menjaga ketertiban dan kenyamanan penggunaan jalan. Lha yang make jalan kan bukan satu orang, tapi segambreng. Kalo nggak ada peraturan, gimana bisa tertib? Yang ada malah bakal banyak kecelakaan. Baik pengguna mobil maupun motor, masih banyak yang sotoy di jalan kok. Peraturan dianggap sepele, bahkan saya curiga mungkin sebenernya dia nggak tau ada aturan itu.

Beberapa peraturan lalu lintas yang sepintas tampak remeh, tapi sebenarnya penting ini banyak sekali saya lihat dilanggar oleh pengguna jalan. Coba kamu pikir-pikir lagi, selama ini kamu sudah patuh pada peraturan lalu lintas ini belum:

  1. Berhenti di belakang garis sebelum zebra-cross di lampu merah.

    Banyak banget nih pengendara motor yang berhenti di zebra cross. Photo credits to Tribun News

    Banyak banget nih pengendara motor yang berhenti di zebra cross.
    Photo credits to Tribun News

    Sepertinya simpel ya. Tapi coba aja liat di tiap setopan lampu merah, pasti ada aja motor (terutama) yang berhentinya di garis zebra-cross, atau malah lebih maju ke depan perempatan. Ngeselin banget, kan jadinya ngalangin orang-orang yang mau nyebrang di zebra-cross, dan bisa ngalangin mobil dari arah lain juga. Jangan-jangan kamu masih suka kaya gini juga? Hmmm.

  2. Menjalankan kendaraan setelah lampu hijau benar-benar menyala
    Ini adalah bukti bahwa orang-orang Indonesia itu susaaah banget disuruh sabar. Udah jelas kalau merah berarti berhenti, kuning hati-hati/siaga, dan hijau baru boleh jalan. Lampu masih merah, udah nyelonong ke depan. Countdown masih kurang 10 detik, udah pada ngegas maju. Kenapa sih nggak pada bisa sabar nunggu sampai lampu benar-benar hijau, baru melepas rem dan menjalankan kendaraan?

  3. Pakai sabuk pengaman dalam mobil.
    Untungnya, sekarang udah banyak mobil-mobil baru yang pakai sistem sensor otomatis, kalau penumpangnya belum pake sabuk pengaman, dia bakal berisik bunyi alarm di dalam. Atau bahkan yang lebih canggih lagi, mobil gak akan jalan kalau belum dipasang safety beltt-nya. Tapi apa kabar yang mengendarai mobil-mobil keluaran tahun yang lebih lama? Kalo nggak ada polisi, ya nggak pake sabuk pengaman. Lupa. Males. Sesak. Apa lagi alasannya? Baru deh ntar kalau kena tilang polisi ngedumel – atau lebih parah (amit-amit) kalau pas tabrakan jadi kejedot dan kelempar. Hiiyy.

  4. Tidak buang sampah ke jalan / ke luar kendaraan

    Pinggiran jalan udah jadi tempat sampah. Ugh. Photo credits to Kompas.com

    Pinggiran jalan udah jadi tempat sampah. Ugh.
    Photo credits to Kompas.com

    Setau saya udah ada himbauan untuk menyediakan tempat sampah di dalam mobil. Tapi pada kenyataannya, masih banyak yang membuang sampah di jalan atau ke pinggir jalan dengan cara dilempar dari jendela mobil yang dibuka. Kampungan banget kan. Ini terbukti ketika Lebaran kemarin banyak sampah di jalan tol. Katanya kebersihan adalah sebagian dari iman… Kok nyampah.

  5. Motor tidak naik trotoar.
    Kadang kalau lagi macet, sering banget saya lihat pengendara motor yang mengambil alan pintas dengan naik ke trotoar buat nyalip ke depan. Padahal jelas-jelas namanya trotoar itu kan buat pejalan kaki. Malah trotoar juga suka dirampok oleh pedagang kaki lima, pohon, pot bunga, sampe pos polisi yang ditaro semena-mena di tengah-tengah trotoar. Kok ya masih aja pengendara motor merampas hak pejalan kaki. Pernah liat video orang marah-marah ke pengendara motor yang naik ke trotoar kan? Nah, saya juga suka kaya gitu kok. Kamu, masih suka naik ke trotoar kalo macet?

Masih banyak lagi sih sebenernya aturan-aturan yang selalu disepelekan banyak orang. Tapi berhubung ini yang kepikiran dan selalu bikin saya kesel hampir tiap hari, ya udah lah ya segini aja dulu.

Apapun alasannya – macet, lupa, males, panas, buru-buru, dll dll, bukanlah alasan untuk kamu tidak mematuhi peraturan lalu lintas. Please lah, gimana negara kita bisa maju kalau penduduknya aja masih nggak paham cara melindungi diri sendiri dan orang lain. Nggak usah ngedumel macet kalo sendirinya masih suka nyelonong di lampu merah. Nggak usah protes kalau masih suka buang sampah di kolong angkot atau ngelempar puntung rokok ke luar jendela mobil. Yang bisa kamu lakukan adalah instrospeksi diri dan mulai melakukan perbaikan, yang dimulai dari mematuhi tata tertib berlalu lintas. Nggak susah kan? 🙂

4 Comments

  1. Susah ya kak, uda ada peraturan tetep aja pengguna jalannya pura2 ga tau aturan. Ituuu apalagi yg suka buang tissue dari jendela mpbil, duhhh, malesin pisan.

    • Ratri

      emberaann! mobil bagus2 tapi yang naik mental sampah, pengen aku jejelin bak sampah jadinya :)))

  2. Rinrin Irma

    Beluuum.. kalau pake motor, nganter anak-anak, suka bonceng bertiga dan gak pake helm. Alasannya sih karena dekat. Padahal mah kalau deket ya jalan aja yah… haha

    • Ratri

      hadeeuhhh tolong yaaa ceeuuu…. deket-deket juga ada bahayanyaaa :))) mulai besok pake helm semua yaaa!

Leave a Reply

Recent Post