Mudik!

Menjelang hari raya Idul Fitri, seluruh rakyat Indonesia di semua penjuru dunia heboh dengan satu ritual tahunan : mudik.
Apa sih mudik itu? Kenapa heboh bener, dan kenapa setiap tahun musti ada? Sejak kapan sih tradisi mudik ini muncul? Hmmm.

Mudik Lebaran, tradisi tahunan orang Indonesia. Image credit to kompasiana.com/memei.landak

Mudik Lebaran, tradisi tahunan orang Indonesia.
Image credit to kompasiana.com/memei.landak

Kalau kata orang-orang, mudik itu dari kata ‘meng-udik‘ alias kembali ke udik (kampung). Karena biasanya sebelum Lebaran semua orang akan kembali ke kampung halamannya masing-masing, atau ke rumah orang tua. Supaya pas hari raya bisa ngumpul bareng seluruh sanak saudara yang jarang-jarang ketemu – ya paling setaun sekali itu.

Sebenarnya yang nama kampung halaman itu adalah rumah asal tempat kita tinggal – biasanya sih rumah orang tua. Setelah kita dewasa, biasanya kan kita bakal pergi dari rumah ke kota lain untuk sekolah/kuliah, atau kerja, atau nikah ikut pasangan. Nah, pas sebelum hari raya Lebaran adalah saatnya untuk mudik alias kembali ke rumah ortu. Kalau sehari-hari emang tinggal di rumah ortu? Biasanya kita ngikut ortu kita mudik, alias ke kampung halaman bapak ibunya ortu, yaitu kakek nenek kita.

Dulu pas nenek saya dari mama dan papa masih hidup, tiap tahun saya gantian mudik ke rumah Eyang Mama di Bogor atau rumah Mbah Putri di Pekalongan. Sekarang karena beliau semua sudah meninggal, mudik saya ya ke rumah tempat mama tinggal sekarang. Atau sesuai kesepakatan, Lebaran tahun ini bakal kumpul keluarga di mana, ya itulah tempat saya mudik. Kebetulan tahun ini acara kumpul keluarga Lebaran diadakan di Magelang, tempat bude tertua di keluarga Mama – dan juga tempat tinggal adik saya. Jadi kemarin saya mudik ke Magelang deh.

Ada beberapa hal yang bikin heboh saat mudik, dan hal-hal inilah yang biasanya terjadi minimal setaun sekali kalau kamu pulang ke kampung halaman atau rumah kakek nenek:

  • Tiket.
    Pesen tiket mudik itu musti dari jauh-jauh hari banget…. Minimal sekitar 90 hari sebelum Lebaran. Itu juga kadang tiket kereta udah pada abis. Nah, yang ngeselinnya lagi, biasanya menjelang Lebaran tu harga-harga tiket dan hotel pada naik, kadang malah bisa 2x lipat. Jadi selain kudu cepet-cepet mesen, juga kudu ngeluarin duit ongkos lebih banyak.
    Karena kemarin saya telat pesen tiket, kereta udah pada habis, pesawat udah pada mahal ajegile, dan bis bukan jadi pilihan saya, jadi terpaksa saya naik travel dari Bandung ke Magelang. Berangkat dari Bandung jam 7 malam, nyampe Magelang jam 10 pagi hihihihi lumayaann pantat jadi tepos rasanya, punggung pegel bukan main dan pergelangan kaki bengkak karena kan duduk mulu. Yah mau gimana lagi, yang penting bisa kumpul bareng keluarga.

  • Barang bawaan.

    Mau mudik seminggu aja bawaan bisa segunung sendiri. Photo credits to scoopempire.com

    Mau mudik seminggu aja bawaan bisa segunung sendiri.
    Photo credits to scoopempire.com

    Kadang kalau dari kota besar ke kota kecil, biasanya ada aja titipan dari saudara-saudara di kampung halaman. Mulai dari nitip beliin baju, DVD film-film terbaru, sampai makanan khas yang nggak ada di kota mereka. Mending kalo cuma satu yang nitip. Kalo sekampung? Makanya suka liat di TV kan banyak pemudik yang bawa-bawa kedus segala. Padahal kalo dipikir-pikir ya, mudik kan paling lama seminggu. Ngapain bawa barang banyak bener sih? Alhamdulillah tahun ini saya cuma bawa satu travel bag berisi baju, laptop, dan yang tidak boleh ketinggalan selalu: hairdryer dan catokan. Nggak ada deh bawa titipan makanan atau apa. Hasilnya? Diomelin mama. Kok ga bawa oleh-oleh sih. Lha.

  • Makanan Khas

    Nasi Ayam super enak dengan spanduk disponsori caleg setempat

    Nasi Ayam super enak dengan spanduk disponsori caleg setempat

    Nah, asiknya kalau mudik ke kampung halaman itu adalah kita bisa menikmati lagi makanan khas kota tersebut, yang nggak ada di kota tempat tinggal sekarang. Kalau saya pas mudik ke Semarang (dulu ortu tinggal di sana), yang nggak boleh terlewat adalah Tahu Petis dan Nasi Ayam. Itu udah wajib banget. Trus pulangnya beli lumpia buat digoreng di rumah. Kalau ke rumah Mbah Putri di Pekalongan dulu, sudah pasti makan Nasi Megono dan Tauto Pekalongan.

  • Jalan-jalan
    Kalau udah mudik, lalu Lebaran, biasanya setelah itu bakal jalan-jalan alias pelesir bareng keluarga besar. Biasanya ini kalau udah hari Lebaran kedua atau ketiga nih, di saat semua keluarga udah pada ngumpul, angpao-angpao udah disebar, dan anak-anak merasa kaya punya duit buat jajan. Tempat-tempat pelesir yang jadi langganan biasanya tempat wisata di sekitar kampung halaman. Kalau deket sini ada Borobudur, Prambanan, pantai, atau tempat pemandian air panas. Kalau dulu pas Lebaran di Bogor, tempat wisatanya adalah… Botani Square, tempat di mana saya dan sepupu-sepupu ngajak Eyang nonton bioskop lalu belanja baju dan makan-makan dari uang hasil angpao Lebaran.

  • Oleh-oleh

    Salah satu oleh-oleh paling populer : Lumpia Semarang

    Salah satu oleh-oleh paling populer : Lumpia Semarang

    Yang satu ini sebenernya nggak wajib sih, tapi tetep aja sebelum mudik pasti banyak temen-temen yang udah pada iseng nyeletuk, “Jangan lupa balik mudik tar bawa oleh-oleh ya!” Ih, ge er banget, siapa juga yang mau ngasih. Tapi pasti pengen juga kan bawa oleh-oleh buat sahabat-sahabat, pacar, temen kantor, atau minimal buat ibu kost. Oleh-oleh paling standar sih ya makanan khas daerah kampung halaman yang bisa dibawa. Kalau dari Semarang, ada lumpia Semarang, pia Kemuning, atau Moaci Gemini kesukaan saya. Kalau dari Magelang dan Jogja, ada Bakpia Pathok dan gethuk Trio. Apapun oleh-olehnya, yang niatnya cuma mau bawa dikit, akhirnya jadi sekerdus dan bikin tentengan pulang semakin banyak.

Yah, mudik memang cuma setahun sekali. Kehebohan ini juga entah sejak kapan dimulai, telah menjadi ritual di Indonesia tiap tahunnya. Mau dibilang heboh, ya emang heboh. Kalau nggak melalui semua kerempongan itu, rasanya seperti bukan Lebaran ya, hehehe. Jadi ya nikmatin aja mudik dengan segala kerempongan bawaannya, borosnya duit buat ongkos dan jajan (dan ngasih angpao ke keponakan-keponakan), macet-macetan di jalan, pegel-pegel badan dan pantat tepos setelah berkendara seharian, dan banyaknya titipan oleh-oleh. Namanya juga Lebaran.

Selamat mudik, selamat Lebaran, selamat liburan!

Leave a Reply

Recent Post