Lebaran!

Saat hari raya Idul Fitri di Indonesia memang merupakan saat-saat paling epik selama setahun. Maklomlah, sekitar 90% (bener gak sih?) penduduk Indonesia kan muslim, jadi hari raya ini paling banyak yang ngerayain. Bayangin aja, demi hari raya yang dirayainnya 2 hari itu (nggak tau kenapa musti 2 hari sih? Padahal hari raya lain cuma sehari) penduduk Indonesia berbondong-bondong mudik dari kota-kota besar ke kota-kota kecil, atau mengunjungi sanak saudara di kota lain. Ya pokoknya pada pergi lah. Belum lagi masalah belanja Lebaran dan pelesiran.

Kenangan Lebaran terakhir bersama Eyang Mama, Juli 2015

Kenangan Lebaran terakhir bersama Eyang Mama, Juli 2015

Lebaran saya tahun ini sedikit berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya. Kalau tahun lalu saya masih merayakan Lebaran di Jakarta bersama Eyang Mama, tahun ini saya udah gak punya kakek nenek lagi. Sedih sih rasanya, tapi ya namanya manusia kan pasti suatu saat harus dipanggil Tuhan. Eyang sekarang sudah tenang dan bahagia berlebaran di sisi Tuhan Yang Maha Kuasa. Tapi walaupun tahun ini Lebaran nggak bareng Eyang, saya masih bisa merayakan Idul Fitri bersama orangtua, adik-adik, pakde bude dan sepupu-sepupu tercinta. Kehebohan Lebaran masih menjadi tradisi di keluarga saya.

Tiap keluarga pasti beda-beda ya tradisi merayakan Idul Fitrinya. Tapi secara garis besar sih kayanya mirip-mirip. Apa aja sih yang biasanya disiapkan saat Lebaran?

  1. Ketupat, opor ayam, dan sambel goreng kentang pake ati
    Baik di rumah Eyang, rumah Mama, atau rumah saudara-saudara saya yang lain, tiga menu ini kayanya wajib ada ya. Kalau di rumah Eyang biasanya ditambah juga gule kambing, petis telor, rendang, dan macaroni schotel. Karena semua menu ini khas bikinan Eyang saya yang sudah pasti paling enak sedunia – all arguments are invalid.

  2. Angpao

    Bugkusan-bungkusan angpao Lebaran untuk anak-anak tetangga

    Bugkusan-bungkusan angpao Lebaran untuk anak-anak tetangga

    Sebenernya saya nggak ngerti, sejak kapan kalo Lebaran itu kudu bagi-bagi angpao. Ya emang nggak wajib sih, tapi anak-anak pasti pada minta. Kenapa ya? Bukannya tradisi ngasih angpao itu biasanya buat warga keturunan Tionghoa yang merayakan Imlek? Kenapa pas Lebaran yang muslim juga jadi pada ikutan? apakah cuma di Indonesia aja, atau di negara lain juga pada bagi-bagi angpao? Ah nggak tau juga. Tapi yang jelas, entah sejak kapan, keluarga saya jadi suka bagi-bagi duit dan permen buat anak-anak tetangga yang suka datang ngucapin selamat Lebaran ke rumah. Jadi semalam sebelumnya kita siapin bingkisan-bingkisan kecil buat anak-anak.

  3. Sungkeman
    Selepas solat Idul Fitri, biasanya saya dan keluarga akan berkumpul dan mulai dari yang paling tua akan sungkem ke Eyang, diikuti anak-anak dan cucu-cucunya. Lalu anak-anaknya sungkem ke bapak ibunya, dan seterusnya. Sungkem ini maksudnya untuk memohon maaf atas kesalahan, dan menghormati orangtua. Setau saya kalau orang Jawa biasanya sungkeman (karena keluarga saya Jawa banget), nggak tau deh kalau suku lain ada tradisi kaya gini juga gak ya?

  4. Berkunjung ke rumah saudara – untuk makan ketupat lagi

    Sungkeman dan bermaaf-maafan setelah solat Ied

    Sungkeman dan bermaaf-maafan setelah solat Ied

    Setelah kenyang menyantap ketupat, opor, dan teman-temannya, biasanya saya sekeluarga akan pergi ke rumah saudara yang tidak jauh dari rumah, untuk bermaaf-maafan, dan tentunya makan ketupat lagi. Lha iya, pasti disuguhi ketupa dan opor lagi kan. Gak enak kalo nolak. Bayangin aja kalau ada 5 rumah saudara yang dikunjungi dalam sehari. Ya pastinya ada 5 piring ketupat opor yang disantap. Eh, apa cuma saya aja ya yang kaya gini?

  5. Pelesir
    Biasanya hari kedua Lebaran udah mulai mati gaya. Kumpul ama sodara-sodara, beres. Makan ketupat dan opor, udah bosen. Duit angpao udah kekumpul (buat yang anak-anak dan abege), ngasih angpao (buat yang udah kerja dan udah pada nikah) juga udah. Ngapain lagi ya? Ya daripada cuma nontonin film Warkop DKI di TV (yang mana adalah kesukaan saya), mendingan jalan-jalan deh. Mulai dari sekedar jalan-jalan ke mall buat “nyari makanan yang seger-seger, bosen makanan bersantan mulu” sampai pelesiran ke tempat-tempat wisata ngetop yang agak jauh dari rumah pun dijabanin. Alhamdulillah sih tahun-tahun kemaren saya biasanya pelesir ke mall doang. Eh tapi pernah juga ke Candi Prambanan. Ya isinya manusia semua sih, rame banget. Namanya juga Lebaran, jadi ya dinikmati aja.

Ada tradisi lain lagi gak di keluarga kamu saat Lebaran? Coba share dong ceritanya. Apapun itu, pastinya saat-saat Lebaran adalah saat berkumpul bersama orang-orang tercinta yang paling mengesankan, dan selalu ditunggu tiap tahunnya. Saat melupakan segala kekesalan dan pertikaian, mulai lagi dengan permintaan maaf yang tulus, walau kadang masih diikuti dengan pertanyaan standar “Kapan nikah?” atau “Kapan punya anak?” dan kapan-kapan lainnya yang tanpa sadar sudah menyakiti lagi hati si yang ditanya. Tapi, yah, sekali lagi karena Lebaran, dimaafkan saja.

Selamat Lebaran buat semua teman-teman yang merayakan, tetap semangat dan penuh cinta pada keluarga ya. Selamat liburan juga buat yang tidak berlebaran tapi dapet jatah libur nasional. Banyak berkah untuk semuanya!

2 Comments

  1. petrabarus

    Kakchib selamat Lebaran ya!!

    • Ratri

      makasih kak petra! 😀

Leave a Reply

Recent Post