Hobi Koleksi Paling Populer di Tahun ’90an

Ada yang pernah koleksi kertas surat?

Ada yang pernah koleksi kertas surat?

Coba diingat-ingat, waktu jaman kamu sekolah dulu, hobi kamu apa? Salah satu hobi anak sekolah jaman saya dulu, yaitu taun ’90an, adalah mengoleksi sesuatu. Adaaa aja yang dikumpulin jadi koleksi. Mulai dari stiker, perangko, sampe tazos. Apa itu tazos? Itu adalah sebuah kepingan mainan yang didapatkan dari dalam bungkus snack (Chiki, Cheetos). Mainan wajib anak ’90an, kayanya. jaman sekarang ga ada yang kenal ya hehehe.

Anyway. Jadi saya dulu menghabiskan waktu SD, SMP dan SMA di tahun ’90an (nggak usah pake ngitung umur deh). Buat saya, tahun-tahun segitu paling asik buat dijalanin. Teknologi udah lumayan maju, tapi belom secanggih sekarang. Jadi masa sekolah banyak dihabiskan dengan aktivitas di luar rumah, atau membaca majalah, dan banyak hobi yang bisa dieksplor. Salah satunya ya, hobi mengkoleksi barang.

Berikut adalah beberapa hobi koleksi yang paling populer di tahun ’90an – sepanjang sepengetahuan saya sih, karena saya sendiri dan teman-teman sekolah saya juga ikut melakukan ini.

  1. Koleksi Perangko

    Kalian yang pernah koleksi perangko, pasti punya perangko-perangko gambar Pak Harto ini kan? Photo credits to nandasugiono.wordpress.com

    Kalian yang pernah koleksi perangko, pasti punya perangko-perangko gambar Pak Harto ini kan?
    Photo credits to nandasugiono.wordpress.com

    Hobi mengkoleksi perangko yang disebut filateli ini dulu kayanya keren banget yah. Tiap ada pak pos yang nganterin surat ke rumah – biasanya buat ortu sih, langsung semangat nunggu suratnya dibuka trus minta amplopnya, buat diambil perangkonya. Apalagi kalau suratnya dari luar negeri. Wiihh seneng banget bisa pamerin perangko luar negeri ke temen-temen.

  2. Koleksi Kertas surat
    Sejalan dengan populernya kegiatan surat menyurat di tahun ’90an, maka produksi kertas surat pun berjaya. Banyak banget kertas surat yang fancy alias bergambar lucu-lucu dan warna-warni, yang biasanya saya beli untuk dikoleksi. Yaahh ada sih yang dipake buat nyuratin sahabat pena di luar kota, tapi kebanyakan yang bagus-bagus sih disimpen. Buat yang rada gedean alias abege, yang paling populer jaman itu tuh kertas surat produksi Harvest, yang gambarnya biasanya gambar cewek cantik dengan kata-kata mutiara. Asek buat nulis surat ke pacar.

  3. Koleksi stiker di album Panini
    Saya nggak tau, jaman sekarang masih ada album stiker Panini nggak sih? Itu lho, album stiker yang biasanya berisi gambar olahragawan, seperti para pemain bola dari klub-klub sepakbola dunia. Dulu jaman Piala Dunia ’98 terutama, saya dan beberapa temen sekolah semangat banget ngumpulin stiker para pemain bola dari negara-negara yang berlaga di Piala Dunia.

  4. Koleksi kaset

    Salah satu kaset kesayangan saya jaman SD, albumnya Debbie Gibson

    Salah satu kaset kesayangan saya jaman SD, albumnya Debbie Gibson

    Jaman dulu belum ada mp3 atau iTunes, jadi kalau mau dengerin lagu ya beli kasetnya. Apa itu kaset? Anak jaman sekarang yang belum pernah ngeliat kaset, googling aja deh ya. Nggak cuma kaset artis-artis yang disuka, kadang juga beli kaset kosong buat ngerekam lagu kesukaan dari radio, trus dibikin mixtape alias kumpulan lagu-lagu kesukaan.

  5. Koleksi poster dan pin-up
    Buat yang suka sama artis – terutama artis luar negeri, pasti akan bela-belain beli majalah yang memberikan bonus poster dan pin-up (mini poster ukuran sehalaman majalah) bergambar si artis kesayangan. Dulu jaman saya SMP, saya langganan majalah KawanKu, yang selalu memberikan poster dan pin-up artis-artis idola ’90an seperti The Backstreet Boys, Westlife, Devon Sawa, atau Ryan Phillipe. Waahh seneng banget bisa masang poster artis favorit di tembok kamar dan dipandangi sebelum tidur, hehehe.

  6. Saya pernah nempel pin-up Westlife ini di samping meja belajar hehehe

    Saya pernah nempel pin-up Westlife ini di samping meja belajar hehehe

  7. Koleksi Loose leaf
    Jaman SMP-SMA, lagi ngetren-ngetrennya mencatat di binder daripada di buku tulis iasa. Makanya anak sekolah jadi rajin beli loose leaf. tu lho, kertas lembaran yang buat isi binder. Nah, jaman itu sih loose leaf banyak yang bagus-bagus, lucu-lucu. Mulai dari gambar kartun Pokemon, Kerokeropi, sampai artis film. Saya inget banget dulu pas film Titanic (1997) lagi ngetop berat, di depan sekolahan saya ada lapak penjual loose leaf bergambar adegan-adegan film Titanic dan Leonardo DiCaprio yang selalu rame dikerumuni para siswa yang rebutan pengen beli.

  8. Koleksi kartu/bromide Sailormoon

    Ini beneran karti-kartu Sailormoon koleksi saya, masih ada lho sampe sekarang!

    Ini beneran karti-kartu Sailormoon koleksi saya, masih ada lho sampe sekarang!

    Nah kalo ini hobi saya banget nih. Dulu saya sukaaaa banget sama Sailormoon (sampe sekarang sih), dan saya mengkoleksi hampir semua benda yang berhubungan dengan Sailormoon. Mulai dari pernak-pernik remeh seperti pensil, bolpen, penggaris, sampai yang gedean seperti tongkat ajaibnya (ya, saya pernah punya!), gantungan kunci, sampai seprei dan sarung bantal. Salah satu yang paling gampang dikoleksi adalah kartu-kartu bergambar Sailormoon. Bentuknya seukuran KTP, sedangkan yang lebih besar lagi (seukuran A6) namanya bromide. Dulu di Semarang saya dan teman-teman sesama penggemar Sailormoon selalu rajin mengumpulkan uang untuk membeli kartu-kartu itu di Mall Ciputra. Sampai sekarang koleksi kartu-kartu itu masih ada lho, hehehe.

Masih banyak lagi tentunya, hobi mengkoleksi di tahun ’90an, yang mungkin kamu juga pernah lakukan. Yang jelas, serunya mengkoleksi sesuatu itu kalau menemukan yang langka atau bagus banget, walaupun rada mahal tapi dibela-belain nabung untuk ngedapetinnya. Saya nggak tau sih, anak jaman sekarang pada koleksi apa ya? Casing henpon? Hehehe.

Kalau dulu, kamu koleksi apa?

Leave a Reply

Recent Post