Are You Ready?

Terkadang dalam kehidupan kita sehari-hari, kita menemui ‘kejutan-kejutan’ yang mengharuskan kita untuk melakukan suatu tindakan yang spontan, ata membutuhkan keputusan yang cepat. Nah, sering juga kadang kita merasa tidak siap akan kejutan-kejutan semacam itu. Iya nggak?

OMG!

OMG!

Contoh kecil ya. Misalnya kamu sedang buru-buru pergi ke suatu tempat. Tiba-tiba d tengah jalan, di rute yang biasa kamu lewati, ada kecelakaan yang menghambat arus perjalanan. Kamu tidak siap mengantisipasi kemacetan ini, lha wong biasanya juga lancar kok. Jadinya, kamu terancam terlambat, ngomel-ngomel, dan panik mencari jalur alternatif. Kalau lebih parah lagi, akhirnya kamu memutuskan untuk putar balik dan pulang aja, batal ke tujuan semula.

Nggak cuma kejadian mendadak yang muncul, kadang walaupun sudah tau dari awal pun kita merasa tidak siap. Misalnya, kamu udah tau kalo bakal pindah ke kantor/divisi lain. Tapi kamu tetep aja merasa tidak siap, karena belum mengenal suasana dan ritme kerja yang baru. Jadinya adaaa aja yang dikeluhin.

Seberapa sering kamu merasa seperti SpongeBob ini?

Seberapa sering kamu merasa seperti SpongeBob ini?

Ya gitu deh. Kamu sendiri pasti pernah ngalamin hal-hal seperti itu kan? Nah sekarang masalahnya, kapan sih kita akan merasa benar-benar siap? Untuk hal-hal tetentu, seperti ujian misalnya, tentunya kita sudah mempersiapkan diri, belajar dari jauh-jauh hari supaya siap menghadapi soal-soal ujian. Ada yang merasa siap, ada yang masih keder pas megang kertas lembar soal. Tapi yah, tetep aja kan harus dijalanin yah. Siap nggak siap, ujian udah di depan mata. masa minta dicancel? Trus, kapan siap benerannya kalo gitu. Nanti pasti kita akan menunda lagi, menunda lagi. Mungkin sebenernya kita udah siap, tapi nggak mau ngakuin aja. Eh, bisa jadi lho. Masih pengen main, misalnya. Masih ada hal-hal lain yang ingin dilakukan sebelum menghadapi ‘kejutan’ itu. Yaa, itu sih kembali ke pribadi masing-masing ya. Nggak akan ada yang bisa memahami selain Tuhan dan dirinya sendiri.

Be ready!

Be ready!

Jadi kalo menurut saya sih, siap nggak siap, kita tetep harus siap. Karena ada hal-hal tertentu yang nggak akan bisa diulang dalam hidup ini. Mau nggak mau musti dihadapi. Caranya gimana biar nggak syok-syok amat? Yaudah lah, kalo saya sih pasrahin aja ama Yang Di Atas. Saya yakin kok, Tuhan nggak akan ngasih ‘kejutan’ yang bikin umatnya setres hehehehe. Itu pasti rencana Dia, jadi ya se-enggaksiap-nya kita, ya siap-siapin aja deh, percaya Tuhan bakal nge-backup ketidaksiapan itu. Saya yakn, lambat laun kita juga akan bisa menerima dan menyesuaikan diri dengan keadaan yang ada. Memang butuh proses, tapi kontrol diri dan emosi akan sangat membantu kesiapan hati dan pikiran untuk menjalani ‘kejutan-kejutan’ tersebut.

Kira-kira paham nggak ama yang saya obrolin? Hehehehe.

Leave a Reply

Recent Post