Peduli Lingkungan : Antara Niat Dan Kenyataan

Tumpukan limbah domestik alias sampah dari rumah-rumah photo credit to liputan6.com

Tumpukan limbah domestik alias sampah dari rumah-rumah
photo credit to liputan6.com

Seperti yang kita tahu, masalah lingkungan itu nggak akan pernah ada habisnya. Setiap hari kita bisa lihat – terutama di Indonesia – selalu ada aja sampah-sampah yang ada di tempat yang nggak seharusnya. Sudah ada berapa banyak himbauan-himbauan peduli lingkungan? Berapa banyak disediakan tempat sampah? Tetap aja belum menjadi solusi tegas.

Menurut data dari Kementerian Lingkungan Hidup, di Indonesia sendiri tiap hari menghasilkan 200,000 ton sampah, yang mana 70% nya berasal dari limbah domestik. Limbah domestik itu maksudnya sampah dari rumah sehari-hari gitu lho… Kaya sampah sayuran abis masak, botol bekas minum, bungkus nasi padang, dan kantong plastik bekas jajan di warung sebelah. Gila yah, betapa besar ‘sumbangan’ kita terhadap pengotoran lingkungan. Belum lagi kenyataan bahwa 30,000 ton dari sampah-sampah itu adalah sampah non-organik alias plastik, yang palingan cuma 10,000 ton aja yang bisa didaur ulang. Sisanya gimana? Ya jadi sampah yang menuh-menuhin bumi aja gitu.

Photo credit to daurulangsampah.com

Photo credit to daurulangsampah.com

Kalau kamu perhatiin, sebenarnya pemerintah udah ngeluarin peraturan tentang pengaturan sampah ini lho. Cuma kitanya aja yang masih suka dablek. Coba kamu liat, sampah di rumah kamu udah dipisahin belom, antara yang organik dan yang non-organik? Kalo udah, bagus. Kalo belom, naahh… Ini nih yang musti dibenahin. Toh ini juga demi kesehatan kita sendiri juga kan.

Peduli lingkungan itu nggak susah-susah amat kok, cuma perlu ngebangun niat dan ngelakuinnya aja. Mungkin kalo abis banjir gara-gara got mampet, kita suka ngeluh dan ngedumel, “pada buang sampah sembarangan sih, jadi aja banjir.” Tapi kalo cuma nyalahin orang dan ngedumel, apa bakal ngeberesin masalah? Nggak juga kan. Kita harus lebih bijak buat nanganin masalah di lingkungan hidup kita sendiri.

Bawa kantong belanja sendiri pas ke supermarket supaya hemat plastik

Bawa kantong belanja sendiri pas ke supermarket supaya hemat plastik

Makanya coba kita mulai dari yang sederhana aja dulu. Nggak usah jauh-jauh, dari lingkungan rumah tempat kita tinggal aja dulu deh. Kita bisa mulai dari milah-milahin sampah mana yang organik dan bisa didaur ulang, sama mana yang non-organik seperti plastik dan semacamnya. Selain lebih rapi, pemilahan ini juga bakal lebih gampang diproses mulai dari diambil ama para pemulung sampai pengolahan limbah yang udah dibuat pemerintah. Para pemulung juga bisa dapet duit lebih gede dari sampah-sampah plastik yang mereka jual ke pendaur. Lumayan kan, sambil benahin lingkungan rumah sendiri, juga sedikit beramal lah memberi rejeki buat pemulung.

Kita juga musti sadar banget ngurangin pemakaian plastik yang nggak perlu. Kalo jajan ke minimarket sebelah cuma beli sebotol minuman, ngapain pake kantong plastik sih. Toh ntar di rumah kantongnya bakal dibuang juga. Mendingan bawa kantong sendiri, kan, bisa dipake lagi kantongnya kalo kamu belanja di lain waktu. Apalagi sekarang udah mulai diberlakukan kantong plastik berbayar di minimarket dan supermarket. Bukan masalah bayar Rp 200,- nya, tapi niat dan usaha kita untuk ikut diet sampah plastik yang jadi acuannya.

Sampah plastik yang didaur ulang bisa jadi tas-tas cantik seperti ini lho

Sampah plastik yang didaur ulang bisa jadi tas-tas cantik seperti ini lho

Intinya sih, niat aja nggak akan berdampak apa-apa kalo kita nggak juga melaksanakan di kenyataannya. Kalo kamu udah liat iklan terbarunya Tolak Linu Herbal (itu lho, jamu yang tokcer banget nyembuhin pegal dan linu) dari Sido Muncul yang bertema Peduli Lingkungan, saya yakin kamu pasti bakal tergerak kok utuk ikut belajar memilah sampah dan lebih memelihara kebersihan. Memang tujuan dari iklan-iklan peduli lingkungan itu kan untuk menumbuhkan niat masyarakat supaya lebih sadar kebersihan. Nah, dari niat itu, kamu harus benar-benar melakukannya, sukur-sukur malah bisa menularkan kebiasaan memilah sampah ke keluarga dan tetangga-tetangga yang lain.

Kalo kata pak Irwan sang pemilik Sido Muncul pas acara launching iklan kemarin, “Lakukan hal sederhana dengan cinta yang besar.” Sekecil apapun kontribusi kita terhadap kebersihan lingkungan, kalo kita bener-bener paham dan tulus pasti akan berdampak besar kok.

Yuk, mulai sekarang kita ikut menjaga lingkungan kita sendiri!

4 Comments

  1. sissassy

    Kantong belanja gambar komiknya lucu banget kak. Pengen sih mulai misahin sampah, tapi ternyata repot juga ada tempat sampah 2 biji, karena dapurnya kecil banget

    • Hihihi iya kak tas lipetnya lucuuu jadi seneng dibawa buat belanja kemana2 😀 Di rumah aku yg sampah plastiknya aku taro di kantong sampah juga hehehe enaknya sih langsung dibawa ama bibik 😀

  2. Jadi terasa kesindir membaca artikel ini. Niat mah selalu ada ,tapi kenyataanya, kantong plastik kresek menumpuk dirumah. Ya, jadi malu sendiri.

    • Tidak pernah ada kata terlambat untuk memulai sesuatu yang baik, kan 🙂 Saya juga sedang membiasakan diri di tempat kost, supaya teman2 lain juga ikutan disiplin hehehe

Leave a Reply

Recent Post