Once in A Lifetime : 3 Days With Football Legends

Gue selalu percaya, apa yang gue pengenin selalu bisa terkabul. Entah bagaimana, entah kapan. Sudah banyak keinginan atau impian gue yang selama ini alhamdulillah sudah dikabulkan sama Gusti Allah. Nah minggu lalu, satu lagi impian rada absurd gue ternyata juga diluluskan.

Mungkin nggak banyak yang tau kalo sebenernya gue suka bola. Terutama para pemain liga Italia jaman 15-20 taun lalu – karena itu awal gue mengenal bola – seperti Alessandro Nesta, Del Piero, Cannavaro, dll dll dll.

Tiba-tibaaaaa…. Tiba-tiba nih, ada berita kalo Domikado, sebuah perusahaan yang berlisensi FIFA bakal ngedatengin 16 pemain bola legendaris dunia ke Indonesia. Dan di antara 16 orang itu sebagian besar adalah idola gue! Idola dari jaman SMP, di masa gue rajin ngumpulin tabloid Bola, nonton pertandingan sampe lupa bikin pe-er, dan yang bikin gue bercita-cita untuk jadi asisten pelatih tim Italia biar bisa deket-deket ama mereka. Dan yang akhirnya membuat gue memilih kuliah di jurusan Hubungan Internasional. Sekarang mereka bakal dateng ke Indonesia! Gimana gue nggak panik!

Let's make history!

Let’s make history!

Gue berharap dengan sangat sangat sangaaaatt supaya gue bisa kepilih oleh team Domikado untuk jadi panitia penyambut mereka. Dan setelah gue kepo.in timeline @Domikado @giapah dan @HoRepublik, akhirnya alhamdulillah, gue terpilih. YES. YES PEOPLE, I GOT THE CHANCE TO MEET MY FOOTBALL HEROES. Dan nemenin mereka, nguntit mereka, selama 3 hari. Omaijod. Sejak gue ikutan briefing di tanggal 1 Juni 2014 di FX jakarta waktu itu, rasanya sumringah banget udah ga sabar pengen segera tiba saatnya. Siapa aja yang bakal dateng? Ada Fabio Cannavaro, Alessandro Nesta, Hidetoshi Nakata, Nuno Gomes, Rivaldo, Rui Costa, Francesco Toldo, Marco Matterazzi, Gennaro Gattuso, Patrick Vieira, Robbie Fowler, Luis Figo, Mikael Silvestre, Gianluca Zambrotta, Deco (yang ga jadi dateng karena anaknya sakit) yang digantiin Stephan El Sharaawy, dan yang terakhir tiba-tiba nongol adalah Louis Saha.

O iya, gue sempet dikepo.in ama team lagingapa.in setelah briefing, intinya sih ditanya2in kenapa gue suka bola dll. Jadi biar gue ga kepanjangan cerita, mending simak aja ya videonya.

Dan akhirnyaaa, saat yang ditunggu dateng juga. Tanggal 5 Juni pagi-pagi jam 6 gue udah duduk manis di dalam mobil Cititrans menuju Jakarta, walopun malemnya cuma sempet tidur 2 jam karena bingung mau packing apa aja. Seperti biasa lah yaaa gue kalo packing buat bepergian pasti semuanya mau gue bawa 😛 Apalagi ini bakal 4 hari di jakarta. Tapi percaya deh, apa yang gue masukin ke dalam tas ransel + tote bag + sling bag gue semuanya kepake kok.

Sampe Jakarta, langsung ke FX buat briefing acara hari itu. Seneng banget bisa ketemu dan kenalan para panitia dan team Domikado lainnya yang dari Jogja, Malang, dll. Rata-rata para fans Milan dan Juventus nih ya hahaha. Walaupun baru kenal, kita langsung akrab dan sama-sama semangat menanti tugas-tugas yang harus dijalanin selama tiga hari ke depan.

Karena tugas menjemput para pemain legend diserahkan kepada neng Indah Jelita, jadi gue bersama para panitia lain langsung menuju hotel Atlet Century Park yang disiapkan buat jadi basecamp kita selama event. Ada ruang function yang bisa dipake buat bekerja dan ngumpul-ngumpul, dan gue sih berharap dapet kamar hotel buat nginep karena gue ga tau bakal tidur di mana, hehehe. Untungnya dapet kamar juga jadi gue bisa mandi dan siap-siap buat menyambut para pemain bola itu di hotel Shangri-La. Untungnya di dalam bus para pemain itu udah dipasangin kamera GoPro oleh Praw, jadi kita bisa kepoin mereka pas di dalem bus hihihi.
(video)

Dari kiri-kanan: Gattuso, Nakata, Nesta, Rui Costa, Kurniawan DY, om Faizal, om Nobel

Dari kiri-kanan: Gattuso, Nakata, Nesta, Rui Costa, Kurniawan DY, om Faizal, om Nobel

Jam 5 sore kita udah berkeliaran di Shangri-La karena harusnya mereka mendarat di bandara Soekarno-Hatta sekitar jam 4-an. Tapi ternyataaa Jakarta hari itu macetnya lagi edan-edanan, sodara-sodara… Jadi bus para pemain akhirnya baru nyampe jam setengah 8 malem. Ada Neng Jupe (iya itu maksudnya Julia Perez) yang ikutan heboh menyambut para pemain bola legend. Setelah digiring masuk hotel, disuruh leyeh-leyeh dulu lah ya mereka abis capek macet-macetan di Jakarta. Sekitar jam 9 malam baru deh digelar press conference yang dihadiri oleh Om Faizal & Om Nobel dari Domikado, Kurniawan Dwi Yulianto dari Timnas Primavera Indonesia, dan Gattuso, Nakata, Nesta, dan Rui Costa dari tim legends. Baru liat mereka masuk ke ruangan press conference aja gue udah deg-degan, boook. Itu orang-orang yang gue kecengin sejak SMP ada di depan muka gue.
Intinya sih mereka seneng banget berada di Indonesia dan bakal ngikutin serangkaian acara selama 3 hari mulai dari media visit, meet & greet, gala dinner, coaching clinic, juga pertandingan melawan timnas Primavera Indonesia dalam rangka charity untuk Yayasan Kanker Indonesia.

Belum semua pemain bola legend dateng nih… masih ada beberap orang yang belum dateng macam Vieira, Matterazzi, Luis Figo, Robbie Fowler yang baru nongol tengah malem dan keesokan paginya.
Setelah acara press conference, para pemain bola itu digiring buat makan malam alias private dinner. Namanya juga private yah, ga sembarang orang boleh masup. Tapi team gue (Domikado media) yaitu gue, Praw, dan dua fotografer lain (siapa lagi sih? Kok gue lupa) diajak masup oleh Om Fa dan ikutan dinner bareng mereka. Horeee!

Sempet poto bareng Alessandro Nesta pas dinner. Itu di belakang kita ada Gattuso dan Rui Costa

Sempet poto bareng Alessandro Nesta pas dinner. Itu di belakang kita ada Gattuso dan Rui Costa

Di dalam resto (masih di dalam Shangri-La Hotel juga) ternyata udah ada Indah yang tadi ngejemput para pemain bola di bus. Di sinilah gue bisa nemenin dan ngajak poto bareng Nakata yang lagi bengong-bengong nungguin spaghetti nya, ngantri ambil kueh ama Nuno Gomes, ngobrol ama Fabio Cannavaro sambil ngambil salad, dan diledekin ama Alessandro Nesta karena gue protes kenapa dia tinggi banget sementara gue cuma nyampe keteknya doang. Rasanya kaya mimpi. Bisa deket – nggak cuma satu ruangan, tapi dirangkul gituuuu – sama idola yang sejak SMP gue mimpiin dan gue ilerin potonya (untung pas ketemu beneran ga gue ilerin juga orangnya). Gue sempet foto ama mereka – nggak semua sih soalnya kan lagi pada makan – dan sebenernya malem itu diajakin buat dugem gitu, cuma terpaksa gue tolak… Karena gue cape banget book! kemarennya cuma tidur 2 jem trus ke Jakarta trus besok masih musti kesana kemari…
Hahahaha daripada gue pengsan jadi mending gue balik ke Hotel Atlet Century Park, akhirnya cuma Indah aja yang ikutan party-party. Cuma gue heran, apa mereka nggak capek ya abis terbang lintas benua plus macet-macetan di jalan, kok ya masih pada kuat dugem. Mungkin itu sebabnya mereka makannya banyak *eh*.

Ngintip ruangan interview, eh ada mas Nuno Gomes

Ngintip ruangan interview, eh ada mas Nuno Gomes

Keesokan harinya (tanggal 6 Juni 2014) kita udah siap-siap buat nemenin beberapa pemain di acara media visit ke Tabloid Bola. Tapiii karena ada kesalahan jadwal atau gimana, tau-tau udah pada kesono dong. Ngookk jadi kita buru-buru ke Shangri_La karena jadwal sesudah media visit adalah sesi interview 1-on-1 dengan mereka. Team gue dapet jatah interview Rivaldo. Sebenernya gue sempet ngiri ama team-nya mas Idham yang dapet jatah interview Fabio Cannavaro huhuhu tapi yasudahlah ya, toh semalem udah dipukpuk ama mas Fabio *apeu*. Jadi gue nyiapin juga kaos buat ditandatanganin plus kaos buat dikasi ke om Rivaldo.

Kesampean juga ngasih kaos dari Invictus buat om Rivaldo.

Kesampean juga ngasih kaos dari Invictus buat om Rivaldo.

Ternyata Rivaldo orangnya pendiem yah, eh apa karena dia nggak bisa bahasa Inggris ya? Hehehehe. Jadi selama interview (gue dikasi jatah 10 menit) Rivaldo ditemenin ama anaknya dan penerjemahnya. Sebenernya masih pengen nanya-nanya sih, tapi gue udah dijudesin ama mbak-mbak EO jadi daripada gue diusir, yasudahlah ya gue tutup sesi interviewnya dengan minta tandatangan di kaos gue, plus poto bareng Rivaldo yang suka banget ama kaos yang gue kasih. Yah tau gitu gue bawain juga buat anaknya, om.

Setelah sesi interview ama Rivaldo, ternyata team lain masih ada jatah intervew pemain lain. Gue sempet nongrongin Mbak Bolski yang lagi interview Stephan el Sharaawy dan dia ngasi tandatangan di kaos gue juga. Setelah itu pas gue lagi bengong-bengong di belakang para wartawan yang ngerubungin El Sharaawy, tiba-tiba gue dicolek ama Nuno Gomes dan dia nyapa gue, “Hi! How are you today? Healthy?” Oh ternyata dia inget gue! Gue sampe rada gagap ngejawab “Fine!” Dia nanya gue udah makan ato belom, trus sebelum orang-orang pada rame ngerubutin dia jadi dia kabur keluar hahaha.
Pas gue mau keluar, justru ketemu sama Nesta yang lagi berdiri bengong (kayanya nunggu interviewnya El-Sha kelar juga deh). Kali ini dia pengertian ke gue, alias mau duduk di sofa pas ngobrol ama gue hahaha jadi nggak jomplang banget perbedaan tinggi badan kita. Gue tanyain, abis ini mau ngapain. Nesta jawab sih dia udah finish ga ngapa-ngapain. Abis itu dia bersedia nandatanganin kaos gue juga yaayy. Sayang gue ga bawa kaos yang mau gue kasiin ke dia. Abis mana gue tau kalo bakal ketemu cowo-cowo bengong setelah interview, ya kaaann. Abis itu dia dipungut ama Fabio & Nuno keluar, diajak makan kayanya.

Gue nggak tau ada masalah apa, tapi setelah sesi interview selesai, di lobby hotel gue sempet liat koordinator kita Azis yang ribut ama pihak EO. Hmmm pengen kepo tapi kok hmmm akhirnya melipir aja deh, hehehe. Udah jam waktunya Jumatan juga sih, jadi kita balik ke hotel dan siap-siap buat ngeliput acara coaching clinic di GBK sore nanti.

Ada yang nengok waktu dipanggil "Fabio!" Trus jantung gue blingsatan.

Ada yang nengok waktu dipanggil “Fabio!” Trus jantung gue blingsatan.

Sorenya kami jalan kaki dari hotel ke Gelora Bung Karno (iyalah, wong tinggal nyebrang) buat ngeliput acara coaching clinic alias para pemain bola ngajarin anak-anak kecil main bola. Aaww anak-anaknya lucu-lucuuu ada yang imut bener masih 3 taun kayanya hahahaha. Sekitar jam 5 sore datanglah para om-om bule itu ke GBK, ngajarin anak-anaknya sih cuma bentar… sisanya mereka latihan sendiri. Seru juga nonton mereka latihan, banyak becandanya dan sesekali Fabio nengok senyum-senyum kalo dipanggil dari pinggir lapangan. Sempet pake adegan buka baju segala. Yah maklom kan Jakarta gerah banget ya, gue yang pake tanktop aja berasa lengket apalagi mereka yang lari-larian. Di GBK ini gue juga sempet ketemu ama neng Alycia, yang bakal jadi MC di acara Football carnival besok. Nggak pake lama trus Alycia langsung dikepo.in ama team Domikado buat interview hihihihi.
(video)

Mas Nuno, om Rivaldo, dan om Figo udah siap bagi-bagi tandatangan. Maaf ya mas Silvestre mukanya kepotong.

Mas Nuno, om Rivaldo, dan om Figo udah siap bagi-bagi tandatangan. Maaf ya mas Silvestre mukanya kepotong.

Setelah kelar acara coaching clinic jam 6 sore, ga pake lama kita musti buru-buru ke Shangri-La lagi buat acara meet & greet. Gue cuma sempet ganti baju pake dress simpel aja (ya masa pake tanktop & celana pendek abis kringetan di GBK) trus langsung cuzz. Eh ternyata acara meet & greet nya diundur sampe jam 9 malem, hehehe. Lumayanlah gue, Tity dan mbak Bolski sempet ngider-ngider di stall-stall makanan dulu. Akhirnya acara meet & greetnya mulai, dan gue sempet nyesel sih karena ga bawa kaos apa gitu buat ikutan ngantri minta tandatangan. Yaudahlah ya, yang penting bisa poto-poto dan senyum-senyuman ama mas Nuno *apeu*.

Setelah acara press conference sebenernya diajakin dugem lagi, tapi gue udah kadung ada janji musti ke Score! di Citos buat nonton om-om Koil manggung. Neng Indah ikutan dugem lagi tuh, sementara gue cape banget di Score pun cuma leyeh-leyeh poto-poto sambil minum-minum dikit dan balik ke hotel jam 3 pagi dalam kondisi pusing beraaatt. Untung acara besok cuma Football Carnival jam 2 siang dan pertandingan malemnya.

Robbie Fowler, Francesco Toldo, & Patrick Vieira di acara Football carnival. Kaya boyben ya.

Robbie Fowler, Francesco Toldo, & Patrick Vieira di acara Football carnival. Kaya boyben ya.

Besok siangnya kita rame-rame ke acara Football Carnival yang dihadirin sama Robbie Fowler, Toldo, & Patrick Vieira. Mereka nyerahin piala buat pemenang futsal competition (kalo ga salah) dan sedikit ngobrol di panggung ama Alycia. Ada banyak yang ngejer mereka minta tandatangan pas mereka mau balik ke dalam bus, gue sih udah meleleh kepanasan hahaha.

Sebenernya kalo menurut rundown acara, gue mustinya bertugas nemenin para pemain bola itu di dressing room sebelum pertandingan. tapi berhubung banyak perubahan jadwal dan peraturan, jadi batal deh. Ya gapapa….Udah bisa ngobrol-ngobrol dan poto ama beberapa dari mereka aja udah seneng banget sih. Cuma sayang jadi ga sempet ngasihin kaos kenang-kenangan buat mereka aja. Apa gue kirimin aja gitu ya ke rumahnya? 😛 rumah yang manaaaa

Akhirnya nonton bola di GBK!

Akhirnya nonton bola di GBK!

karena gue ga kebagian nametag panitia, jadi gue dan beberapa temen lain (Debby, Ariev, mas Dion, Ipi, dll dll) ga bisa nangkring di pinggir lapangan, tapi bisa nongton pertandingan dari kursi penonton di kategori 1 atau VIP.
Malemnya pas sebelum pertandingan, tiba-tiba kak Renny Fernandez ngajakin nonton bareng di VIP timur. Horeee jadi kita jalan kaki bareng ke GBK.Nah pas ngoprek-noprek mobilnya nyari tiket itu, ternyata henpon gue jatoh. Pas nyampe GBK, gue udah panik aja pucet henpon gue ilang. Jadi rada-rada mixed feeling gitu kan nontonnya, antara girang campur cemas. Tapi ngeliat pertandingan mereka yang selow tapi seru, jadi tetep aja bawaannya seneng banget.

Oya, pas tadi paginya ternyata datanglah Louis Saha yang akhirnya ikut masuk dalam team internasional. Sementara dedek Stephan El Sharaawy ternyata lagi ga boleh main bola ama klubnya, jadi dia cuma duduk manis aja di pinggir lapangan. Pertandingannya berakhir dengan skor 2-5 kemenangan untuk tim international legend, dengan 2 gol dari Fowler, 1 dari Luis Figo, 1 dari Saha, dan 1 dari Zambrotta. Sementara dari timnas Indonesia ada Bambang Pamungkas yang ngegolin dari kotak penalti abis dijegal om Matterazzi, dan 1 gol lagi dari Gendut Doni. Puas banget rasanya nonton aksi para pemain bola legend itu langsung di GBK… Udah gitu para penontonnya juga seru-seru abiiiss. Geng Milanisti keren banget, mulai dari begaya ala Balotelli, trus nyalain kembang api serentak yg bikin merinding, sampe bikin flare segala. Seusai pertandingan juga para pemain eks-Milan pada nyamperin tribun Milanisti buat ngasih keprok-keprok. Yang bikin terharu, Nesta juga nyamperin tribun tempat para penonton fans Lazio. Ada satu cowo yang entah darimana terjun ke lapangan dan lari ke arah Nesta. Sempet dihalangin sekuriti sih, tapi justru Nesta yang ngasih pelukan ke dia. Aaaaw so sweet mas… Aku juga mauuk… *eh*

Casing iPhone-ku sekarang bertandatangan Robbie "God" Fowler, the Liverpool legend.

Casing iPhone-ku sekarang bertandatangan Robbie “God” Fowler, the Liverpool legend.

Setelah pertandingan selesai, gue dan Debby menuju ruang press conference berbekal nametag. Tujuan gue sebenernya cuma pengen liat mereka pas presscon sih, eehh tapi ternyata malah sempet ketemu Silvestre dan Fowler. jadi Debby dapet tandatangan dan selfie bareng Silvestre, sementara gue dapet tandatangan om Robbie di casing iphone gue. Cihuy! Asli gue grogi gitu pas minta tandatangannya, sementara kemaren-kemaren pas ngobrol dan poto ama Nesta dll kenapa biasa aja yak. Gue jadi inget mas Joe alias Masditto yang sedh karena ga berhasil minta tandatangan om Robbie. pukpuk Aku wakilin perasaanmu, mas….

Muka-muka girang setelah hajatan nonton bola selesai

Muka-muka girang setelah hajatan nonton bola selesai

Pas jalan balik ke hotel baru deh gue dapet kabar dari kak Renny kalau henpon gue ternyata jatoh di mobilnya. Horeee ga jadi sedih! Senang senang senang senaaaaaang sekali finale malam ini! Benar-benar 3 hari yang ajaib dan ditutup dengan tandatangan Robbie Fowler. Hehehehe. Sebenernya setelah acara ini, bisa dibilang kelar salah satu tujuan hidup gue, hehehe. Eh belom semua ding, gue masih pengen ketemu Filippo Inzaghi dan Del Piero. yang satu sibuk di Milan, yang satu lagi jadi anak Sydney. Yah tapi boleh aja kan berharap, siapa tau kesampean lagi. Kalo kata tante Mariah Carey & Whitney Houston dulu, “There can be miracle, when you believe…” – When You Believe (iya lagunya jadul. Iya maklom gue anaknya emang oldis gituh).

Walaupun nggak semuanya ada di poto ini, tapi kalian semua ada di hatikuuu <3

Walaupun nggak semuanya ada di poto ini, tapi kalian semua ada di hatikuuu!

Makasih banget banget buat team Domikado, om Fa, om Ded, om Dadai, Praw, Arga, Azis, Ipi, Debby, Indah, mbak Whini Bolski, dll dll dll yang bakal panjang bener kalo disebutin satu2 (tapi ntar gue tag hihihi) buat pengalaman super spekta selama tiga hari ini. Mungkin ini bener-bener pengalaman once in a lifetime, karena God knows kapan lagi gue bisa ketemu ama idola-idola sepakbola legendaris itu. Semoga masih bakal ada lagi event-event seru yang bisa bikin kita ngumpul bareng lagi, seru-seruan lagi, dan sukur-sukur bisa dapet pengalaman ajaib lagi.

Buat temen-temen yang pengen liat keseruan selama Football Legend Tour 2014 kemarin, bisa langsung cek di domikado.com dan jangan lupa dooong download apps-nya di Android/iOS/BB biar bisa streaming nonton bola di mana aja. Yuk mareeeee!

Thanks for coming to Jakarta and make history, legends!

Thanks for coming to Jakarta and make history, legends!

Leave a Reply

Recent Post