Jalan-Jalan Ke Semarang (Part 1)

Turis lokal di Semarang :P

Turis lokal di Semarang ๐Ÿ˜›

Kalau denger kata Semarang, apa yang terlintas di benak kamu? Kalau gue sih: makanan. Hahahaha…. Emang salah satu daya tarik semarang buat gue adalah makanannya sih. Enak-enaaakk. Apalagi buat lidah jawa kaya gue yah. Ya emang nggak melulu tentang makanan, Semarang juga punya banyak hal yang menarik untuk dieksplor. Banyak yang ngelupain kota ini, soalnya turis-turis pasti bakal lebih inget tentang Jogja atau Solo kalo ngomongin daerah Jawa.

Padahal Semarang sebagai ibukota Jawa Tengah, punya segudang hal-hal menarik juga buat para turis. Kebetulan minggu lalu gue dan temen-temen gue sempet jalan-jalan ke kota ini. Dalam rangka ngerayain ulang tahun temen gue plus menyalurkan hasrat wisata kuliner sih. Dulu pas SMP-SMA gue pernah sekolah di Semarang, jadi gue masih ingat samar-samar tentang kota ini. Tapi Semarang saat ini udah banyak berubah, jauh lebih bagus daripada dulu (ya iyalah). Gue dan temen-temen gue jadi semakin semangat untuk jadi turis yang menjelajah kota – dan wisata kuliner tentunya.

Gue dan temen-temen udah ngerencanain acara jalan-jalan ini dari beberapa bulan sebelumnya, jadi kita udah nyiapin tiket pulang pergi, penginepan, rental kendaraan, dan rute wisata di Semarang selama 3 hari. Dari Bandung yang bakal berangkat adalah gue, Wowo, dan Vero, sedangkan Monika, Virgo plus mamanya Monika bakal berangkat dari Jakarta. Semua persiapan sudah beres, sampai tiba-tibaaaa maskapai penerbangan Merpati Nusantara membatalkan penerbangan Bandung-Semarang dan sebaliknya, hanya 15 jam sebelum keberangkatan!

Keren banget yaaaa Merpati. Hanya ada satu penerbangan dari Bandung ke Semarang dan rute sebaliknya, dan cuma ada Merpati doang. Jadi begitu kita dikasihtau kalo dicancel, paniklaahh kita pontang-panting cari tiket buat acara jalan-jalan ini. Nggak lucu banget. Pihak Merpati ya cuma minta maaf doang via email sambil janji bakal ngasih refund. Ngokk. Trus nasib gue gimana dong. Boleh dong ya gue misuh-misuh sepenuh hati kalo acara gue sampe batal gara-gara ga jadi berangkat.

Beruntung gue dan Wowo dapet tiket kereta buat berangkat ke Semarang. Cuma Vero yang nggak kebagian tiket kereta jadi terpaksa harus ganti penerbangan. Dia mau gak mau musti ke Jakarta dulu dan naik Citylink ke Semarang keesokannya, telat 6 jam dari schedule semula. Yah mau gimana lagi, yang penting acara wisata ini gak batal. Gue berangkat ke Semarang dari Bandung naik kereta Harina. Cuma ada satu kereta dari Bandung ke Semarang dan juga sebaliknya, ya cuma Harina doang yang berangkat jam 20.45. Jadi nyampe di Semarang jam 5 pagi… Nah loh! Begitu nyampe di Stasiun Tawang Semarang, gue langsung pesen tiket balik ke Bandung untuk kereta yang sama. Untung masih dapet.

Day 1

Jadiii, Sabtu pagi jam 5 gue nyampe di Semarang. Gue masih punya waktu sampai jam 10 pagi sebelum musti menjemput Monika, mamanya, dan Virgo di airport. Jadi gue dan Wowo memutuskan untuk nongkrong aja dulu di KFC Pandanaran, karena setau gue cuma itu tempat yang buka dan bisa buat nongkrong pagi-pagi hehehe. Dari Stasiun Tawang ke Pandanaran, gue sempet bingung mau naik apa yah. Nggak apal rute angkutan umum, dan supir mobil sewaan baru bakal nongol jam 8 nanti di Pandanaran. Setelah tanya-tanya tukang parkir, oh ternyata bisa naik becak. Kendaraan ini udah jarang banget bisa kamu temuin di kota-kota besar, apalagi Jakarta sih gak bakal ada, hehehe. Yakin nih nggak kejauhan? Ternyata nggak juga. Si pak becak malah dengan semangat ngegenjot mengantar gue melewati kota tua, jalanan Semarang yang sepi, sampai Pandanaran. Semarang pagi itu sepi, bersih, dan udaranya segar. Rasanya jadi semangat memulai petualangan gue nih. Sampai di KFC Pandanaran, si bapak becak yang rela dibayar “berapa aja” ini akhirnya gue kasih Rp 20,000 karena gue kasihan liat dia agak usaha menggenjot pas melewati jembatan yang sedikit nanjak. Serius deh, suatu saat kalo kamu ke Semarang, cobain naik becaknya yang besar itu. Asik banget rasanya!

Warung Gudeg di Jalan Abimanyu ini memang kecil, tapi gudegnya beneran nikmat!

Warung Gudeg di Jalan Abimanyu ini memang kecil, tapi gudegnya beneran nikmat!

Setelah leyeh-leyeh di KFC sambil ngecharge gadget, pukul 8 pagi pak supir dan mobil sewaan kita sudah datang. Horeee! Gue dan Wowo langsung menuju Bandara Ahmad Yani Semarang, menjemput tiga turis Jakarta yang menurut jadwal sih mendarat jam 9. Nggak nyampe 20 menit kita udah nyampe di airport, dan beneran jam 9 datanglah Monika, mamanya, dan Virgo. Let’s start our holiday!

Tujuan pertama di Semarang adalah sarapan. Tempat yang kita tuju adalah Gudeg Abimanyu Bu Lasmi. Gudeg ini legendaris banget, kalo kata mamanya Monika (yang adalah orang Semarang) udah ada sejak jaman beliau kecil dulu. Tempatnya kecil sih, di jalan masuk gang pula. Tapi enak banget! Pantesan jadi langganan bertaun-taun. Nggak seperti gudeg Jogja, gudeg Semarang nggak terlalu pekat dan kering. Jadi buat gue sih paass banget manis dan gurihnya.

Bungkusan kerupuk udang Mother Chan's masih memakai tulisan ejaan lama, seperti sejak dulu awal dijual.

Bungkusan kerupuk udang Mother Chan’s masih memakai tulisan ejaan lama, seperti sejak dulu awal dijual.

Setelah sarapan, kita mulai nyicil membeli oleh-oleh nih. mamanya Monik bahkan sudah membawa satu koper kosong khusus buat tempat oleh-oleh. Hmmm ide yang bagus nih lain kali musti gitu kayanya. Pertama kita menuju ke jalan Bokoran buat membeli kerupuk udang Mother Chan’s. Kerupuk ini juga salah satu oleh-oleh legendaris nih. Tempatnya sih nggak kaya toko, lebih mirip rumahan. Ya memang kerupuk ini produksi rumahan sih, tapi emang enak dan jaminan mutu banget. Ibu-ibu pasti seneng banget nih kalo ke Mother Chan’s, bisa beli berapa bungkus kerupuk udang mentah yang siap digoreng di rumah nanti.

Selain Pia Kemuning, di toko ini juga ada berbagai jajanan oleh-oleh lain.

Selain Pia Kemuning, di toko ini juga ada berbagai jajanan oleh-oleh lain.

Setelah dari Mother Chan’s, kita menuju Jalan Kemuning untuk membeli Pia Kemuning yang beken itu. Lagi-lagi tempatnya seperti rumah tua jaman dulu, bahkan kalau dari depan sih bakal keliatan plang dokter gigi (iya di sebelah rumah ini memang ada praktek dokter gigi). Tapi jangan salah, di sinilah pia beraneka rasa itu diproduksi dan dijual. Harganya nggak begitu mahal, enak, tahan lama, dan isinya bervariasi. Mulai dari rasa keju, kacang ijo, coklat, sampai isi daging babi. Semua langsung kalap dong beli pia berkilo-kilo, hahahaha. Sebenernya di tempat ini nggak cuma jual pia sih, ada juga beberapa jajanan oleh-oleh lainnya. tapi kita sih cuma tertarik sama pia nya aja ๐Ÿ˜› Berbeda dari bakpia Jogja, pia Kemuning ini lebih bulat-bulat dan sedikit lebih kecil, tapi kaya rasa dan gurih. Hmmm, tapi jangan lupa cek label dan tanggal kadaluarsanya ya kalau membeli.

Kafe ini asik banget buat nongkrong! Interiornya bagus, rotinya enak!

Kafe ini asik banget buat nongkrong! Interiornya bagus, rotinya enak!

Sementara itu dulu sih belanja oleh-olehnya, soalnya kerupuk dan pia ini kan tahan lama masih bisa untuk beberapa minggu ke depan. Sisanya bisa dibeli nanti kalau udah mau pulang liburan. Sekarang gue dan rombongan tinggal check-in ke hotel. Tapi bahkan masih belum jam 11 siang, sementara check-in hotel biasanya jam 2 siang. Hmmm…. Kebetulan Virgo bilang kalau sodaranya ada yang buka kopitiam di Semarang. Nah! Kita cari deh tuh kopitiam, di jalan melati Selatan. Oh… ternyata bukan kopitiam, tapi kafe beneran. Hehehe. Asik nih tempatnya, namanya Toasty Eatery. Tampilannya seperti kafe modern dengan kursi dan sofa yang berbantal nyaman, dan menunya selain kopi dan cemilan juga menyediakan makanan agak berat. Tapi kita kan baru sarapan gudeg yah, jadi masih kenyang…. jadi ngupi-ngupi aja dulu. Sambil nyemil roti bakar yang ueenaakk banget pake lelehan coklat itu. Rekomended banget deh buat tempat nongkrong di Semarang.

Sekitar jam setengah 2 siang baru deh kita beranjak menuju hotel buat check-in. Gue dan temen-temen nginep di Hotel Ibis Semarang, di Jalan Gajah Mada alias tengah kota. Jadi gampang buat muter-muter kemana-mana. Oya, tempat-tempat yang gue dan temen-temen kunjungi selama di Semarang itu kebanyakan di daerah tengah kota, jadi semuanya deket-deket. Kalo naik mobil, baru jalan paling 5 menit eehh udah nyampe, hahahaha. Malah ada beberapa tempat yang kalo di mobil nyetel lagu, nggak nyampe satu lagu aja udah sampai. Hahaha. Untung kita pake mobil dan supir sewaan, jadi nggak pusing-pusing deh mikirin angkutan dan nyari jalan.

Temen gue Monika keliatan girang banget di depan rumah makan Koh Liem :P

Temen gue Monika keliatan girang banget di depan rumah makan Koh Liem ๐Ÿ˜›

Setelah istirahat, beberes koper, dan mandi di kamar hotel (kamar gue luas banget, sampe gue bisa guling-gulingan di lantai. Seriusan), gue dan temen-temen mulai lapar nih… Saatnya buat makan siang. Udah jam 2 lewat juga. Tujuan makan siang: Warung Asem-Asem Koh Liem! Rumah makan ini tempatnya di Jalan Karang Anyar no. 28, nggak jauh-jauh amat dari hotel. Paling nggak nyampe 10 menit naik mobil. Asem-asem itu semacam tuisan daging dengan kuah. Rumah makan ini ngetop lah, tanya sama semua orang Semarang mungkin pada tahu, hehehe. Nggak cuma asem-asem, Koh Liem juga menyediakan menu ramesan, dan chinese food lainnya. Top banget deh makan di sini, gue serasa naik haji, alias bahagia lahir batin. Enaakk bangeett, puaass rasanya sampe kekenyangan ๐Ÿ™‚

Oen's Symphony alias es krim lima rasa

Oen’s Symphony alias es krim lima rasa

Abis makan siang, saatnya leyeh-leyeh sambil makan dessert nih. Nggak ada tempat yang lebih tepat selain ke Toko Oen. Toko Oen ini adalah restoran, ice cream palace dan pattiserie (toko kue) yang udah ada sejak jaman duluuuu banget gitu. Letaknya di Jalan Pemuda. Bentuk tokonya masih seperti bangunan jadul, interiornya juga. Buat yang suka sama interior kuno dan bergaya antik, pasti demen banget deh ke Toko Oen. Berhubung kita udah kekenyangan makan di Koh Liem tadi, jadi sekarang cuma pengen pesen es krim nya aja…. Duh es krimnya macem-macem, jadi musti nanya sama pelayannya biar tau apa aja. Gue suka banget sama es krim home made ini. Sebenernya pengen sih nyobain kue-kuenya, tapi perut udah nggak mampu dimasukin makanan lagi nih hehehe. Perutnya diistirahatkan dulu buat makan malam nanti deh. Tapi tetep aja pesen es krimnya lima rasa ๐Ÿ˜› Jadi menghabiskan sore hari sambil ngadem di Toko Oen rasanya menyenangkan sekali.

Interior Toko Oen yang lega dan bergaya tempo doeloe ini nyaman banget, apalagi dengan jejeran toples kue-kue yang menggoda

Interior Toko Oen yang lega dan bergaya tempo doeloe ini nyaman banget, apalagi dengan jejeran toples kue-kue yang menggoda

Sekitar jam 5 sore, gue dan temen-temen bergerak lagi ke dari Toko Oen, kali ini menuju airport lagi buat menjemput satu turis yang tersisa, yaitu cici Vero. Hihihi iya dia yang seharusnya berangkat naik Merpati dari Bandung tadi pagi, tapi terpaksa ngambil rute dari Jakarta gara-gara tragedi pembatalan tiket itu loohh. Mana sore itu Semarang tiba-tiba hujan deraaaasss banget, banget banget nggak pake basa basi. Pesawat Vero agak telat (yah udah biasa lah yaa) jadi jam 6 lewat baru nongol. Bahkan Vero sempet tertahan di dalam pesawat nggak bisa keluar karena musti ngantri dengan pesawat lain yang mendarat lebih dulu supaya penumpang bisa diselamatkan ke dalam bandara. Yah maklum Bandara Ahmad Yani Semarang walopun namanya international airport, tapi lumayan mungil… Jadi dari pesawat ke gedung airport nya musti ujan-ujanan setengah banjir. Tapi untung Vero berhasil juga keluar dari pesawat walaupun setengah lepek hehehe.

Rencananya sebenernya malam itu (malam minggu nih) kita mau makan di Semawis, pusat jajanan Semarang. Tapi kata mamanya Monik, berhubung hujan deras jadi Semawisnya ga bakal buka. Jadi pindah lokasi deh, kita ke restoran Indah Sari di Jalan MT Haryono. Restoran ini menyediakan menu macem-macem, mulai dari masakan Jawa sampai pempek juga ada, hehehe. Untung masih agak kenyang berkat makan siang yang segambreng plus es krim tadi, jadi gue makan pempek aja udah puas.

Hari pertama ini agak full dengan makanan, jadi setelah makan sekitar jam 9 malam kita langsung kembali ke hotel untuk istirahat. Besok kita masih bakal jalan-jalan lagi, jadi malam ini musti siapin stamina niihh…. Day 1 has been so great, couldn’t wait for tomorrow!

Next : Jalan-Jalan ke Semarang Day 2 dan Day 3!

10 Comments

  1. Pingback: Jalan-jalan Ke Semarang (Part 2) | Ratri Adityarani

  2. Pingback: Jalan-Jalan Ke Semarang (Part 3) | Ratri Adityarani

  3. Monika Suryadi

    Gak bakal lagi deh beli tiket Merpati -_- Btw tuh Mother Chan ternyata emping (manis) nya super uenakkkkkkk.. gue + nyokap menyesal cuma beli sebungkus ._.

    • Ratri

      LOL yes indeed Merpati almost ruined our lives ๐Ÿ˜› Aaaaangng gue belom nyobaa…. kapan ke semarang lagi?

      • Ruslan Dahim

        Ya emang bener Merpati udah merusak rencana rombongan istri saya sebesar 19 orang dari Singapore ka Jawa tengah sekarang ini. Kebetulan kami ada saudara di Petarukan dan Semarang yang membantu untuk mencharter satu bis wisata dari Petarukan ke Bandung kemarin Senen (Dec 16). Emang Merpati udah memberitahu rombongan istri saya kirakira 3 minggu yang lalu bahwa flight yang sudah confirmed dari Semarang ke Bandung di cancel until further notice. Jadi salah satu dari rombongan ini ia itu anak keponakan istri saya terpaksa berusaha untuk mendapatkan uang kembali or refund dari Merpati di kantornya diBandung. Untung kami ada saudara diJawa tengah yang bisa beri pertolongan……kalau nggak, payah deh. Bayangkan ini Ratri, bis yang membawa rombongan ini mengambil 11.5 jam untuk sampai diBandung kemarin lho. Ini yang saya merasa kesal atas Merpati yang menjejaskan rencana para wisata dari Singapore. Saya ingin tahu adakah Merpati suspend rute penerbangan Bandung/Semarang pp senjak Oct lalu until further notice? Inilah kemuskilan saya setelah membaca journal kamu ‘Jalan-Jalan ke Semarang’ yang penuh dengan informasi mengenai kota itu terutama makanan yang enak banget. Kebetulan istri saya doyan makan saperti kamu lah. Jadi dia berkuliner terus rasakan Jawa dan Sunda. Hehehe. Mereka akan pulang keSingapore dari Bandung esok Dec 18.

        • Ratri

          ya ampun…. pasti repot banget ya dicancel flight 19 orang ๐Ÿ™
          Semoga cape dan keselnya terbayarkan dengan senang2 makan2 enak di Semarang dan Bandung juga yaahh ๐Ÿ™‚

  4. Leon Ray

    Tampaknya semarang hrs dicoret dr tujuan liburan krn menganggu programmm dietttt :))

    • Ratri

      hihihihihi ah kamuh ke kota manapun juga ujung2nya makan nasi dus doang di hotel, om ๐Ÿ˜›

  5. Idho

    postingan yang bagus dan sangat sangat sangat sangat informatif. apalagi info kuliner makanannya XD
    Nuhun dah sharing. baru 2x ke Semarang. Simpang 5, Lawang Sewu, Masjid Agung, sama Bandeng Juwana. Next time boleh nih dicoba tempat2 rekomendasinya :p

    • Ratri

      hehehe yuk dho kapan2 jalan2 bareng rame2 biar seruuuu ๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Recent Post