Menjelajahi Kota Solo

Banyak becak di kota Solo, siap mengajak jalan-jalan :)

Banyak becak di kota Solo, siap mengajak jalan-jalan ๐Ÿ™‚

Memilih tujuan wisata sebenarnya nggak perlu muluk-muluk. Seringkali kita justru melupakan tempat-tempat yang terhitung dekat dan yang jarang disebut-sebut sebagai tujuan wisata. Padahal, justru banyak daya tarik wisata yang terlewatkan di sekitar kita.

Seperti kota Solo misalnya. Sebenarnya gue sendiri sering ‘melewatkan’ daya tarik kota ini sebagai tujuan wisata. Seringnya malah pengen jalan-jalan ke Jogja, atau justru ke luar pulau Jawa bahkan luar negeri. Untungnya, beberapa minggu yang lalu gue dapat kesempatan buat mengunjungi kota Solo bareng rombongan XL Net Rally bersama para blogger dan teman-teman media. Sebelum gue mulai perjalanan sebenernya gue udah mulai browsing di internet mengenai kota ini. Wah, ternyata banyak tempat-tempat menarik yang pengen gue kunjungin! Tapi karena tujuan utama gue ke Solo bukan buat jalan-jalan, jadi gue cuma mampu berharap gue bakal dapet kesempatan buat meng-explore kota ini lagi.

Pertama nyampe ke Solo sih ngga bisa ke mana-mana, karena gue musti ke kota-kota lain. Baru malam harinya sekitar jam 11 malam gue dan rombongan nyampe ke Hotel Solo Paragon. Sebenernya kondisi badan udah capek, tapi sepanjang perjalanan tadi gue, simbok Venustweets, mbak Eka, dan Adham udah mengincar untuk mencicipi kuliner malam yaitu gudeg ceker. Jadi begitu nyampe hotel, kita cuma naro barang dan mandi, lalu keluar hotel lagi demi mencari gudeg ceker ini.

Awalnya sih sebelum berangkat, concierge hotel bilang kalo gudeg itu baru bukanya jam 2 pagi. Hyaaahh subuh amaatt! Tapi berhubung ada taksi juga (oya, taksi di Solo itu bentuknya berupa mobil Avanza, loh! Jadi muat buat rame-ramean), jadi kita memutuskan untuk tetep jalan mencari kuliner malam, kalo nemu ya sukur.. kalo nggak ya balik lagi aja ke hotel. Hehehe. Jadi yang keluyuran malam itu adalah gue, simbok Venus, mbak Eka, Wiku, Agus, Dodo, dan Adham.

Ini penampakan Gudeg ceker yang ueenaakk banget itu. Bisa pake nasi atau bubur, tambah telur, dan ceker-cekernya terpisah.

Ini penampakan Gudeg ceker yang ueenaakk banget itu. Bisa tambah telur, dan ceker-cekernya terpisah.

Alhamdulillah akhirnya kita nemu gudeg ceker yang namanya Gudeg Palang (karena lokasinya pas di sebelah palang pintu rel kereta api). Sebenernya bukan gudeg ini yang dimaksud oleh mbak Eka. Niatnya tadi mau cari gudeg Mertoyudan (kalo ga salah). Tapi ya udahlah udah keburu pesen juga, pak supirnya udah diomelin juga hehehe. Tapi ternyataaa gudeg ini eennaaakkk sodara-sodaraa! Bisa pake nasi atau bubur, tapi yang bikin istimewa adalah cekernya. Walopun sebenernya gue udah agak kenyang, tapi sepiring ceker yang buat beramai-ramai itu kok kayanya justru gue yang paling banyak ngabisin, hehehe. Maklom niat hati dan perut kadang suka nggak sinkron.

Setelah menghabiskan gudeg, rombongan hore keliling lagi nyari Wedang Dongo. Apaan itu? Nggak tau juga. Semua info kuliner Solo ini sebenernya dari mbak Eka, karena kayanya beliau yang paling jago nih. Tapi sayangnya kios Wedang Dongo ini udah tutup (ya ya sih, udah jam 12 malem lewat). Akhirnya kami pulang ke hotel lagi deh, dan nggak pake lama gue langsung ketiduran karena cape… Sementara yang lain kayanya masih kongkow di lobby hotel sampe subuh XD

Naahh, asiknya keesokan harinya kami punya waktu setelah sarapan buat jalan-jalan sebelum kembali ke Jakarta siang harinya. Sebenernya rencana jalan-jalan rombongan Net Rally adalah ke Pasar Klewer. Tapiiii, mbak Eka punya ide lebih cemerlang dengan mengusung koko Halim, seorang teman blogger dari Solo. Ko Halim bersedia untuk jadi pemandu jalan-jalan keliling kota. Nggak pake lama, gue langsung memutuskan untuk ikut mbak Eka. Hore! Jadilah team hore semalam (gue, mbak Eka, simbok Venus, Wiku, Dodo, Agus, Adham, dan kali ini plus ko Halim) memisahkan diri dari rombongan XL naik taksi Avanza (lagi). Sebenernya taksi itu maksimal penumpangnya 6 orang sih, supir taksi nya juga agak ragu pas liat tampang-tampang sumringah di dalem mobil kok delapan biji…. Akhirnya setelah dirayu dengan bonus fee dan pulsa gratis dari Adham, beliau mengiyakan juga hehehe. Berangkat kiitaaah!

Pasar Gede Hardjonagoro

Pasar Gede Hardjonagoro

Tim hore menikmati es dawet Bu Dermi di tengah pasar Gede

Tim hore menikmati es dawet Bu Dermi di tengah pasar Gede

Pemberhentian pertama kita adalah ke Pasar Gede. Pasar ini juga ngetop di Solo, nggak cuma pasar Klewer doang loh. Pasar Gede ini malah pasar paling gede di Solo dan bangunannya masih seperti awal didirikan jaman Belanda dulu, walopun sempet dibakar massa pas taun 1999. Pasar ini juga deket Pecinan, jadi nggak heran kalo ada vihara di deketnya, ada tukang jualan babi kuah di depannya. Dan asiknya, di dalam pasar Gede ini ada dawet Bu Dermi! Walopun tempatnya hanya kios kecil di dalam pasar, tapi es dawet ini enaakk dan udah ngetop juga. Murah pula, cuma Rp 6500an semangkok! Selain dawet, di pasar ini juga ada tukang tiwul, srundeng, dan lain-lain. Nggak sadar gue udah nenteng oleh-oleh aja.

Banyak yang jualan makanan, oleh-oleh, termasuk tiwul yang dibeli mbak Eka dengan sumringah ini :)

Banyak yang jualan makanan, oleh-oleh, termasuk tiwul yang dibeli mbak Eka dengan sumringah ini ๐Ÿ™‚

Abis dari pasar Gede, kita ke Benteng Vastenburg. Waah gue seneng bangeett soalnya sebelum berangkat ke Solo, gue udah googling tentang tempat ini. Dan sekarang kesampean untuk mengunjungi langsung. Benteng ini udah ditelantarkan, sedih deh liatnya. Padahal di tengah kota. Tapi gue yakin penduduk Solo sendiri juga cuek ama bangunan yang sebenernya bersejarah ini. Cerita-cerita tentang Benteng Vastenburg ini baca di sini aja ya.

Bakpia Balong aneka rasa

Bakpia Balong aneka rasa

Rombongan hore bergerak lagi, kali ini menuju tempat bakpia atas rikues Dodo. Nama bekennya Bakpia Balong. Gue sebenernya ga tau kalo di Solo ada jual bakpia. Pas liat tempatnya, waahh…. pasti bakpia enak nih! Hehehe. Bener aja, ternyata Bakpia Balong ini emang ngetop karena isinya macem-macem, mulai dari rasa keju, coklat, kacang ijo, dan isi daging babi. Harganya sekitar 15ribuan per bungkus, dan bakpianya gede-gede! Enak!

Tujuan selanjutnya adalah Keraton Mangkunegaran Solo. Yaayyy terkabul juga keinginan gue untuk bisa mengunjungi keraton! Untungnya keraton ini letaknya cuma berseberangan dengan Omah Sinten, tempat rombongan XL Net Rally berkumpul untuk makan siang. Jadi kita masih bisa mencuri waktu untuk menjelajahi keraton ini. Sayangnya bagian dalam keraton nggak boleh dipotret, tapi puas sih liat-liat dan denger penjelasannya dari ibu pemandu keraton. Cerita tentang keraton ini silakan baca di sini ya.

Pintu gerbang menuju Keraton Solo

Pintu gerbang menuju Keraton Mangkunegaran

Pukul 12 siang, kita sudah harus ngumpul di rumah makan Omah Sinten untuk makan siang dan penutupan acara Net Rally, sebelum akhirnya ke bandara dan pulang ke Jakarta. Walaupun waktu yang tersedia hanya beberapa jam, tapi gue cukup puass udah bisa mengunjungi tempat-tempat yang emang gue pengen datengin. Memang belum semua sih, tapi jadinya gue kangen pengen balik ke Solo lagi untuk jalan-jalan. Masih banyak tempat-tempat asik yang bisa dijelajahi, dan pastinya bakal butuh waktu lebih dari sehari.

Yuk ke Solo lagi ๐Ÿ™‚

*Beberapa foto aku ambil dari blog-nya mbak Eka. Silakan mampir ke blog beliau untuk cerita-cerita seru lainnya tentang jalan-jalan ke Solo ini yaa!

625 Comments

  1. Pingback: Solo Heritage : Benteng Vastenburg | Ratri Adityarani

  2. Ceritaeka

    Hahahaha kapan kita kulineran lagiiii?

    • Ratri

      Yuukk mbak Eka, kita jalan-jalan lagiii! ๐Ÿ˜€

  3. Pingback: Mengunjungi Keraton Mangkunegaran Solo | Ratri Adityarani

  4. Halim

    Jadi ketawa sendiri bayangin taxi yang dipaksa masuk delapan biji hihihi….
    Moment tak terlupakan deh ๐Ÿ™‚

    • Ratri

      hihihihi pasti supir taxi nya juga ga bakal lupa tuh taksinya dijajah segitu banyak manusia berisik semua pula hahaha XD pengen ke solo lagiii ko!

  5. Pingback: Jalan-jalan Ke Semarang (Part 2) | Ratri Adityarani

Leave a Reply

Recent Post