Mari Ke Pulau Pari!


Akhirnyaaa setelah setahun nggak lihat pantai, kesampaian juga doong liburannya! Kali ini tujuannya tetep ke Kepulauan Seribu, sama kaya taun lalu. tapi tujuannya beda. Kali ini jalan-jalannya ke Pulau Pari. Masih satu kawasan pulau wisata, tapi lebih deket dikit daripada Pulau Harapan. Berhubung gue belom pernah ke Pulau Pari, jadi excited banget rasanya.

Ini bukan pengungsi, tapi siap-siap di atas kapal menuju Pulau Pari dengan kain dan topi buat nahan panas XD

Rencana awal mau ke Pulau Pari sama anak-anak IDGeekgirls, tapi karena satu dan banyak hal, jadinya ganti geng jadi geng Plurker lagi hahahaha…. Sama kaya taun lalu, peminat liburan ke pulau ini sama banyaknya dari geng dugong. Jadilah kita ber-18 (delapan belas! Banyak yaaaa) berangkat ke Pulau Pari, liburan 2 hari 1 malam di tanggal 4-5 Mei 2013. Kebanyakan dari kita udah pernah ke Pulau Pari sebelumnya, seperti Monik, Bang Imam, Benny dan Rei. Jadi lumayan nih bisa jadi guide selain guide resmi dari team Paradisonesia.

Seperti biasa, kami ngumpul di SPBU Muara Angke jam 6 pagi. Perjalanan ke Pulau Pari dari pelabuhan Muara Angke naik kapal feri memakan waktu kira-kira 2,5 jam. Kali ini beberapa dugong udah prepare untuk duduk di atas dek, biar nggak pusing mual. Walopun panas banget sih, jadi pada krukuban pake kain pantai dan topi hahaha. Gue tetep di dalam kapal dan bersiap-siap minum Antimo biar nggak mabok, hehehe.

ini nih yang namanya Telor Gulung. Enak!

Sesampainya di Pulau Pari, tim guide Paradisonesia udah menyambut dan nunjukin jalan ke rumah penginepan kita. Penginepan yang dimaksud adalah rumah penduduk dan dijadiin homestay. Jadi jangan ngarep ada hotel mewah di sini ya. Rumahnya sederhana tapi bersih dan yang penting ber-AC hehehe. Dan muat buat menampung 18 orang (dengan kasur tambahan di ruang tengah, tentunya). Di halaman depan tiap rumah udah disiapin sepeda-sepeda buat pengunjung yang pengen menjelajahi pulau Pari dengan sepeda. Dan asiknya lagi, banyak warung di sepanjang perkampungan ini hehehe. Jadi nggak usah takut kehausan atau kelaperan. Salah satu yang paling populer adalah tukang Telor gulung. Apa itu? Itu jajanan semacam telur dadar campur bihun yang digoreng digulung pake tusuk sate… Enak banget! Gue heran kenapa nggak pernah nemuin jajanan beginian di Jakarta atau Bandung. Apa emang cuma ada di Pulau Pari doang yak? Nggak ada yang mau bikin franchise gitu? (halah).

Abis naro barang-barang di homestay, kita langsung digiring ke Pantai Pasir Perawan. Wiiiii ternyata bener kaya namanya, pantai ini bersih banget. Pasirnya putih, dan airnya jernih banget. Cetek pula! Jadi nggak usah takut buat yang ga bisa berenang (kaya gue), karena sampai tengah sono pun lautnya cuma paling dalam sepinggang doang. Jadi sepanjang hari itu kita leyeh-leyeh dan main air di pantai Pasir Perawan. Sesekali ke warung di pinggir pantai buat pesen es kelapa muda dan pisang goreng. Sampai matahari terbenam, rasanya puaass banget bisa main-main.

Pantai yang bersih, air laut yang jernih, dan teman-teman yang asik!

Selain Pantai Pasir Perawan, ada juga sih pantai Lipi di pulau Pari ini. Tapi gue nggak ke sana. Tia dan beberapa temen sempet main ke sana, leyeh-leyeh di hammock baca buku sampai ketiduran saking tenang dan sejuknya. Bener-bener tempat yang asik buat liburan!

Di malam harinya sebenarnya ada acara BBQ alias bakar-bakar ikan di pinggir pantai. Tapi karena gue udah capek banget abis maen aer seharian, jadi gue memutuskan leyeh-leyeh di homestay aja sambil ngademin kulit yang kebakar matahari di bawah AC. Beberapa temen sempet ikutan tuh barbekyuan. Karena gue dan beberapa dugong pengen liat sunrise di pantai besok subuh-subuh, jadi mendingan tidur lebih cepet biar besok nggak ketinggalan matahari terbit. Yah karena niat itu dan juga karena kecapean, jam 9 malem udah pada tewas, hahaha!

Matahari terbit berwarna merah muda di Pantai Pasir Perawan, hasil foto Virgo Bong

Besok paginya gue dan Monika bangun duluan jam 4 pagi. Akhirnya kita mulai berisikin semua orang dengan message Line yang bunyi terus-terusan dengan annoying nya hahaha. Lalu dengan muka ngantuk tapi sumringah, kita jalan ke Pantai Pasir Perawan menunggu matahari terbit. Monika dan Virgo malah niat banget bawa tripod buat motret, sementara gue dan Anita cukup bahagia dengan kopi panas dan tahu goreng di warung pingir pantai. Bang Imam, Uciel dan Nunung malah sempet-sempetnya olahraga yoga di pasir putih. Keren bangeeett sunrise di pantai… Makanya hampir semua turis pada motret. Mungkin kalo perginya bukan wiken, bakal lebih sedikit pengunjung pantai jadi lebih leluasa motretnya ya.

Hari kedua ini diisi dengan acara snorkling. Harusnya sih kemarin, tapi berhubung pas hari pertama itu rame banget, jadi setelah rembukan ama pihak Paradisonesia kita memutuskan untuk di hari kedua aja. Bener kan, hari ini udah lumayan sepi dan kita dapet satu kapal buat rombongan kita sendiri. Lebih asik snorkling nya! Pak pemandu membawa rombongan kami ke tengah laut kira-kira 15-20 menit perjalanan naik kapal motor dari pulau Pari. Walopun gue nggak bisa berenang, tapi kan ada life jacket jadi ga masalaahh gue memanggang badan bolak-balik di tengah laut. Sesekali nyelam liat karang-karang warna-warni dan mainan sama ikan-ikan yang nggak takut berenang deket manusia. Asik banget deh!

Underwater shoot by Monika Suryadi

Acara snorkling di tengah laut ini berakhir jam 11 siang, jadi kami musti siap-siap beberes untuk pulang ke Jakarta. Puas banget sih, walopun rasanya masih pengen main air di pantai lagi hehehe….
Mungkin lain kali kalo ke Pulau Pari, lebih baik jangan di akhir pekan yah. Jadi pengunjungnya lebih sedikit. Kalo wiken kaya gini, pengunjungnya banyak dan rame. Yah, pulau Pari juga udah jauh lebih ngetop daripada tahun lalu sih. Udah banyak diliput koran dan TV, jadi ya wajar kalo udah jadi sasaran turis. Asal tetap dipertahankan kebersihan pantai Perawan, kayanya sih oke-oke aja.

Oya, buat sekadar info aja. kalo kalian pengen jalan-jalan ke Pulau Pari, mungkin bisa hubungin Paradisonesia. Beberapa temen udah sering jalan-jalan dipandu mereka dan sejauh ini memuaskan kok 🙂

Jadi, kapan kita ke pantai lagi? 🙂

Leave a Reply

Recent Post