Journey to The Island Of Hope (Part 1 of 2)

Liburan! Kata yang selalu diidam-idamkan setiap orang – mulai dari anak sekolahan sampai pegawai kantoran. Nggak terkecuali gue, pegawai serabutan, hehehe.
Jadi beberapa minggu yang lalu, tepatnya tanggal 23-24 Juni 2012, gue dan temen-temen gue berlibur ke Kepulauan Seribu. Tujuan utamanya adalah Pulau Harapan. Hehehe keren yah nama pulaunya, kesannya dramatis banget gitu, the island of Hope 😀

Acara liburan ini diatur oleh Monika dan Virgo yang udah berpengalaman liburan ke pulau beberapa bulan yang lalu. Akhirnya jadi deh, rombongan kami 12 orang (gue, Monik, Virgo, Wowo, Bang Imam, Rei, Oom Ephi, Shafiq, Mita, Dafik, Shienny, dan Dewi) berangkaattt liburan dengan biaya yang lumayan murah, yaitu Rp 337.500 per orang. Itu udah termasuk penginapan ber-AC (untuk 2 hari 2 malam), makan 3x, snorkling 2x, kapal dari Muara Angke – Pulau Harapan PP, dan jalan-jalan ke beberapa pulau lain selama di sana. Asik yaaah! 😀

Karena cuma gue dan Wowo yang dari Bandung, jadi kita berdua berangkat ke Jakarta hari Jumat siang. Nyampe Jakarta kita langsung dipungut ama Monik di Tomang, karena bakal nginep di rumah Monik malamnya. Kita sempet makan bareng dulu dengan temen-temen lain di Ya Udah Bistro – tempat makan langganan. Tapi team liburan sih nggak bisa nongkrong lama kali ini, jadi jam 10 malam kita udah pulang ke rumah masing-masing karena besok paginya musti berangkat subuh XD

Jam empat pagi keesokan harinya gue udah bangun dan segera mandi (karena gantian sama Monik dan Wowo). Trus jam 5 kita dianter papanya Monik ke pangkalan taksi terdekat dan segera meluncur ke apartemen Ephi dulu buat mungut si oom lalu baru ke Muara Angke. Pak supir taksinya nyetel lagu-lagu oldis pula, kayanya dia tau gitu selera penumpangnya hehehehe…

Proses menuju kapal kami adalah dengan 'menyeberangi' kapal-kapal lain XD

Rombongan kami berangkat dari pelabuhan Muara Angke karena di sini jauh lebih murah daripada kalau berangkat dari Ancol. Ongkos kapal ke Pulau Harapan cuma Rp 35.000. Itu udah termasuk ama biaya total tadi sih. Jadi semua udah diurus oleh si bapak tour guide (siapa ya namanya, gue lupa). Emang sih, naik ke kapalnya agak ribet karena antri sama orang-orang lain yang mau liburan juga dan musti loncat dari satu kapal ke kapal lain sampai nemu kapal yang bawa kita (kapal kami namanya KM Dolphin, by the way). Kapalnya juga cuma kapal motor berukuran sedang yang tanpa tempat duduk, tapi bersih dan kenceng juga kok (walopun yah nggak sekenceng speedboat lah yaaa). Perjalanan dari Muara Angke ke Pulau Harapan memakan waktu 3 jam. Wiii… lama juga yah. Satu jam pertama sih gue masih asik duduk di dek dekat anjungan kapal, berasa kaya di film Titanic banget hehehe. Liat warna air laut pelan-pelan berubah.. Dari hitam keruh banyak sampah di pelabuhan, lama-lama membiru (masih ada sampah juga sih kadang-kadang), dan lama-lama jadi biru muda yang bersih dan menyenangkan. Tapi lama-lama gue bosen juga di dek, liat ombak melulu… Jadi gue turun ke dalam kapal. Keputusan yang salah ternyataaaa… karena gue langsung pusing dan mual akibat goyangan kapal hahaha… Gue jadi mabuk laut… Yah keluar deh isi perut gue… Hihihihi. Ga asik banget.

Untunglah siksaan mabuk laut berakhir ga lama kemudian setelah kita nyampe di Pulau Harapan. Begitu turun dari kapal, langsung disambut udara segar dan cuaca cerah menyilaukan di dermaga Pulau Harapan. Hore! Akhirnya sampai juga!

Pulau Harapan adalah sebuah pulau kecil di Kepulauan Seribu yang masih terbilang baru buat wisatawan, makanya masih bersih banget dan sederhana. Nggak ada cafe/pub di sini, yang ada cuma perkampungan penduduk yang tertib dan relatif sepi. Asiknya, penduduk di sini banyak yang menyewakan rumah untuk dijadikan homestay buat para wisatawan. Seperti homestay yang kami tempatin. Sebuah rumah kecil dengan tiga kamar tidur ber-AC, masing-masing dilengkapi dengan kamar mandi dalam dan tempat tidur besar. Ada juga satu kamar mandi di luar kamar, ruang tamu, ruang tengah dengan TV, dapur kecil, dan tempat jemuran. Homy banget! Karena rombongan kami ber-12, terpaksa kita minta dua extra bed yang digelar di depan TV dan di satu kamar.

Kami sampai di Pulau Harapan jam 11 siang. Begitu nyampe di homestay, langsung disambut dengan hidangan makan siang ala rumahan : sayur asem, kering tempe, dan es jeruk segar. Cuaca lagi cerah banget, makanya enak banget dapet minuman dingin (dan ngadem di kamar). Tapi leyeh-leyehnya nggak berlangsung lama. Karena setelah kita istirahat dan beres-beres, sekitar jam 1 siang kami udah siap-siap pake baju renang dan sunblock. Kami dibawa bapak pemandu kita, Pak Abdillah, ke dermaga lagi… Snorkling time!

Kami dibawa ke beberapa pulau kecil di sekitar situ. Aduh gue lupa apa aja nama pulaunya, tapi yang jelas Pak Abdillah jago banget milih tempat buat kita snorkling. Yang jelas dia milihin laut yang arusnya nggak deras, nggak ada bulu babinya, dan yang paling penting, yang karangnya bagus.

Pemandangan taman bawah laut dengan ikan-ikan yang sliweran

Air laut di sekitar pulau-pulau ini keren bangeeett…. Biru muda jernih tanpa polusi. Bahkan dari atas kapal pun gue bisa memotret karang-karang yang ada di bawah laut. Bayangin pas kita nyelem, jauh lebih keren apalagi ada ikan-ikan kecil yang berenang di sela-sela karang dan ada bintang laut jugaaa!
Oh tapi di laut tempat kami snorkling pertama ternyata banyak ubur-ubur kecil yang kebawa arus dan nemplok di kaki.. Nah pas nemplok itu rasanya kaya digigit semut kecil-kecil. Nggak sakit gimana sih, tapi agak gatel hihihi. Untung ubur-uburnya kecil banget, cuma seujung kuku. Jadi nggak bahaya juga, cuma cekit-cekit rasanya.

Karena gue sebenernya nggak bisa berenang, ini adalah pengalaman baru buat gue. Awalnya takut banget buat nyemplung ke air, walaupun udah dipakein life jacket. Tapi karena gue dipegangin temen-temen gue, lama-lama berani juga. Di pulau ketiga tempat snorkling, gue udah berani keluyuran sendiri ngejar-ngejar ikan di bawah laut hehehe….

Kami berpindah ke empat lokasi snorkling sampai akhirnya merapat ke sebuah pulau untuk menikmati matahari tenggelam. Apa ya nama pulaunya? Lupa, hehehe. Yang jelas pulau ini kecil dan berpasir putih, dan sepi jadi cuma kita aja yang rame. Airnya cetek, cuma sepaha. Di sisi pulau yang lain sih kayanya lebih dalam, makanya kami dilarang ke bagian sono. Tapi Monik, Bang Imam, dan beberapa temen yang lain sih kayanya sempet berenang nyusurin laut di sisi lain pulau ini sih, dan kayanya sempet nyaris kejebak air pasang juga, hihihi. Untung slamet sampai di pantai. Gue sempet difoto ama Virgo dengan latar belakang sunset yang kereeenn… Dan gue jadiin cover photo di Facebook gue, hehehe.

Setelah matahari tenggelam, kami balik deh ke Pulau Harapan. Capek tapi senang! Sesampainya di pulau, kami ngelewatin warung bakso waktu jalan balik ke homestay. Jadilah kita ngebakso dulu hihihi… Padahal di homestay udah disiapin hidangan makan malam, lho. Menunya adalah ikan bakar yang guedeee banget plus sayur sop dan calamari. Karena kita cape setelah main seharian dan laper banget, jadi abis ngebakso ya masih makan itu ikan bakar, hehehe. Ikannya ternyata ikan kuwe. Yang biasanya kalo di Jakarta yang dijual paling sepanjang 20 cm. Di pulau itu ikannya 50cm lebiih… wiiii!

Nggak nyampe jam 9 malem, rasanya udah ngantuuuk banget. Beberapa temen sih masih sempet jalan-jalan ke pantai. Tapi gue dan sebagian besar anak-anak lain udah kecapean jadi kita bobo cepet. Besok pagi kan kita bakal main-main lagi…

Gimana serunya hari kedua di Kepulauan Seribu? Simak lanjutan cerita liburan di Kepulauan Seribu ini di sini yah 🙂

574 Comments

  1. Pingback: Journey to The Island Of Hope (Part 2 of 2) | Ratri Adityarani

Leave a Reply

Recent Post