Jajan Yuk!

Kayanya udah rahasia umum yah kalo gue tuh paling doyan makan. Bahkan menurut temen-temen deket gue, tiap tiga jam sekali gue pasti mengunyah ๐Ÿ˜› Gue sih nggak nyadar, asal pengen aja, hehehe. Mungkin itu yang membuat gue suka jajan. Bukan karena laper perut sih, tapi lebih sering karena laper mata. Alias gampang kepengen, dan nggak tahan kalo nggak beli. Nggak bagus sih… Tapi untungnya gue (kadang) masih bisa menahan kok napsu jajan gue. Nah, karena doyan jajan dan makan ini jugalah yang bikin gue jadi kepikir buat bikin blog Nyicip. Jadi hobi jajan gue masih ada gunanya, gitu.

Nah, ini beberapa makanan yang bisa bikin gue ngiler:

1. Cilok

Cilok ini gue beli di depan Jonas Banda. Ennaakkk!

Buat yang tinggal di daerah Jawa Barat dan sekitarnya, pasti udah tau banget jajanan ini. Cilok alias ‘aCI dicoLOK’, makanan berupa gumpalan tepung aci yang direbus dan disiram saus kacang dan saus sambal. Bentuknya bunder-bunder kaya baso gitu, tapi lebih kenyal (ya iyalah, wong namanya juga aci) dan biasanya di dalemnya suka ada potongan daging, atau sosis, atau keju. Gue ga tau kalo di daerah lain di Indonesia ada atau nggak. Tapi yang jelas di Bandung banyaaakk… Terutama di depan sekolahan.

2. Singkong Keju

Singkong goreng yang ditaburin keju ini beda dengan singkong goreng biasa, karena udah dibumbuin dulu sebelum digoreng, jadi empuk dan renyah banget. Rasa dagingnya juga lebih berasa enak karena udah diungkep dulu kali yah. Sayangnya gue kok ngerasa susah bener dapetin singkong keju ini. Paling sering nemu di pasar Cihapit, atau di Simpang Dago. Jadi kadang-kadang suka jadi obsesi buat dapetin jajanan satu ini, hehehehe.

3. Keju Aroma

Ini salah satu variannya: Keju Aroma Es Krim

Sebenernya ide cemilan yang satu ini berasal dari pisang aroma, alias potongan pisang yang digulung kulit lumpia dan digoreng. Tapi si om koki Legoh keidean buat mengganti pisangnya dengan batang keju. Dan hasilnyaaaa… ini salah satu menu terlaris dan jadi trademark di Rumah Makan Legoh. Sampe-sampe setiap gue balik Jakarta, temen-temen gue selalu mesen dibawain Keju Aroma dalam jumlah banyak, hihihi. Rasanya gurih dari kulit lumpia dan keju, dan sedikit manis dari gula di dalamnya. Bikinnya pun sebenernya gampang banget, udah disebar di blog-nya Legoh pun. Tapi kalo males bikin, ya tinggal dateng aja ke Legoh dan pesen, hehehe.

4. Es Duren

Gue suka banget durian! Walopun sebagian orang nggak suka karena baunya yang tajam, tapi gue sukaaaa. Asiknya, di Bandung ini banyak banget ukang es duren. Mulai dari es krim duren yang suka ada di depan Factory Outlet (FO) sepanjang Dago atau Jalan Riau, ada juga es duren dalam mangkok yang berisi beberapa gelintir duren super enak. Yang paling ngetop mungkin Es Duren yang di Tubagus Ismail yah. Kalo ga salah namanya es duren Pak Aip Kantin Sakinah. Buat yang doyan duren, musti nyobain nih.

5. Tempe Mendoan

Perkenalan gue dengan tempe mendoan ini sejak gue kecil, karena nenek gue asli Purwokerto. Dan mendoan paling ajeb ya mendoan Banyumas! Tempe yang dipotong tipis lebar dan digoreng dengan tepung bumbu basah ini rasanya nikmat banget dengan cocolan sambel kecap. Untungnya di Bandung ini gue ga perlu susah-susah nyari Tempe Mendoan, karena di Rumah Makan Legoh tongkrongan gue menyediakan menu ini… hehehe… Di Simpang Dago juga ada kios yang jual kok.

6. Salmon Sushi

Makanan favorit (dari kiri-kanan): Chuka Idako (bayi gurita), Salmon Sushi, Salmon Maki

Yang ini emang bukan jajanan murah. Tapi enaknya kebangetan (menurut gue). Gue doyan banget salmon, dan salmon sushi dan sashimi bikin gue ketagihan banget! Sayangnya nggak semua tempat sushi bisa mengolah daging salmon mentah menjadi sushi yang enak. Kadang kedai-kedai sushi murah itu nggak bisa bedain mana daging salmon yang buat dijadiin sushi, mana yang buat dimasak. Jadi rasanya aneh ๐Ÿ™ Jadi buat jajan yang satu ini pilih tempat yang pasti-pasti aja deh, semacam Sushi Tei yang banyak cabangnya, atau Kihana di Plaza Indonesia.

7. Jamur Goreng

Jamur Goreng dari Bober Cafe

Kalo bahasa kerennya di kafe-kafe, biasanya ditulis “Fried Mushroom” hehehe. Yang gue suka biasanya jamur champignonyang digoreng dengan tepung panir. Tapi sekarang gue liat di pinggir-pinggir jalan juga suka ada tukang jamur goreng yang pake jamur apa itu yang panjang-panjang itu loh. Gue paling suka jamur goreng ini yang di Warung Laos, Cihampelas. Juga ada di Nanny’s Pavilion, dan yang paling sering gue beli sih yang di Bober Cafe Jalan Riau yah. Jamur goreng anget-anget dicocol mayones… Hmmmm!

Segitu aja dulu deh. Kalo diterusin, bisa panjaaaang banget ini daftar makanan yang gue suka, hehehehe. Tapi yang kepikiran sekarang buat jajan itu sih. Selain itu ada juga rangginang, kue moaci, puding coklat, chuka idako (bayi gurita), tahu petis, dll, dll. Hihihihi….

Emang, jajanan gue nggak semuanya elit. Tapi mau murah atau mahal, kalo menurut gue enak, gue pasti bakal doyan. Untunglah gue tinggal di negara yang punya banyaakk banget jajanan berbagai rasa dan bentuk, dan kayanya khas banget gitu. Soalnya gue ga yakin kalo di Prancis ada yang jual cilok, hehehe.

Jadiii apa makanan kesukaanmu? ๐Ÿ™‚

604 Comments

  1. ipied

    tempe mendoan sengertiku bukan tempe dipotong tipis-tipis juga sih chib, tp tempenya emang dibuat tipis, dengan dibungkus daun pisang, melebar dan tipis2, tempenya khusus heheh tidak sepadat tempe biasanya. terus baru deh goreng dengan tepung mendoan, gak usah kering2. nyam dan saya pun lapar menuliskannya ๐Ÿ˜†

    • Ratri Adityarani

      iyaakk betooell! ๐Ÿ˜€ emang tempenya kheuseus yang lebar dan tipis2 itu sih ๐Ÿ˜€ *oh gue nulisnya dipotong tipis yah* *tepokjidat* hehehehe iya itu maksutnyaaaa XD

  2. arif

    jajanannya banyak banget dah :D, setuju klo di indonesia banyak banget pilihan jajan, tapi klo ikutan banyak jajanan di atas, bisa makin tambah bulet, ntar program menuju berat badan ideal saya bisa gagal ๐Ÿ˜€

    • Ratri Adityarani

      ho oh, jajanan2 pembuat perut semakin menggembul XD

  3. buannyak bi! btw ai miss yuh!!

Leave a Reply

Recent Post