Makanan Semarang

Gue percaya tiap daerah pasti punya makanan khas masing-masing. Bahkan walaupun tipenya sama-sama aja, tapi pasti ada satu keunikan tersendiri di tiap masakannya. Salah satu yang paling bikin kangen buat gue adalah makanan Semarang.

Dulu waktu SD kelas 6 sampai lulus SMA, gue pernah tinggal di Semarang, tepatnya di sebuah kompleks di Semarang barat, deket banget ama bandara Ahmad Yani. Di kompleks ini, ada beberapa tukang penjual makanan yang akhirnya jadi langganan. Jualannya ya makanan khas Semarang. Apa aja? Ini nih.

Nasi Ayam Semarang

ini penampakan nasi ayam di pincuk

Nasi Ayam

Nasi ayam ini adalah nasi yang dikasih suwiran daging ayam, kuah opor, irisan telur pindang, dan sambel goreng labu siam. Disajikannya di pincuk (mangkok yang terbuat dari daun pisang) dan dimakannya pake suru (sendok yang dibuat dari lipatan daun pisang). Di kompleks rumahku dulu, ada ibu-ibu penjual nasi ayam dengan bakul gendongan yang selalu lewat depan rumah kalau Sabtu/Minggu pagi. Tapi kalau nggak mau nunggu si ibu ini lewat, ya tinggal ke Simpang Lima, di sana ada banyak warung lesehan penjual nasi ayam. Serunya dari nasi ayam ini, ada side dishes alias makanan sampingan selain nasi yang ada di pincuk itu. Ada sate telur puyuh, sate usus, sate ati, sate saren (apa ya, ini dari darah ayam yang dimasak gitu deh jadi padat), tahu dan tempe bacem. Uueenaaakk bangeett buat sarapan, dan murah pula harganya!

Nasi Goreng Babat

Sepanjang pengetahuan gue, tiap penjual nasi goreng keliling di kompleks gue menjual nasi goreng babat sebagai menu default mereka. Hahahahaha… Bisa sih pesen nggak pake babat, tapi pake telor, misalnya. Tapi yang paling istimewa ya nasi goreng babat. Sementara di kota lain, gue nggak pernah nemu tukang nasi goreng yang menyediakan babat di gerobaknya 🙁 Nasi goreng babat di Semarang ini enak, manis, nikmat banget rasanya. Kalo pas malem-malem kelaperan dan denger bunyi tek-tek dari kejauhan, pasti langsung semangat memanggil si mas tukang nasi goreng.

Tahu Petis

Tahu Petis

ini nih makanan favorit gue di Semarang

Di Semarang, yang namanya tahu petis itu ya tahu goreng yang dibelah dan diisi selai petis di tengahnya. Sesimpel itu. Di Bandung, aku pernah pesen tahu petis dan yang datang berupa kupat tahu dengan kuah petis, hahahahaha. Tahu petis Semarang (tahu goreng, ya) itu kayanya selalu ada di tiap tukang gorengan. yang paling sering gue beli ya di tukang gorengan di depan kompleks rumah gue. Atau di Simpang Lima (kalau pas lagi jalan-jalan ke daerah sana) yang selalu ruaammeee banget sampe pada ngantri beli tahu petis dan pisang goreng. Rasa tahu goreng yang tawar dan pasta petis udang yang berwarna hitam itu mantep banget, bisa bikin gue ngabisin 10 potong tahu petis dalam waktu singkat! Nggak heran kan tiap gue ke Semarang, gue selalu minta ada tahu petis tiap hari (abis di sini nggak ada sih :P).

Moaci Gemini

koe moaci berbalut wijen

Moaci Wijen

Nggak seperti kue moci yang biasa gue temuin, moci (disebutnya moaci) Semarang ini nggak berbalut tepung kanji, tapi berbalut wijen. Isinya seperti biasa sih kacang, walaupun ada juga yang rasa stroberi, pandan, coklat, apalah. Tapi yang paling enak menurut gue sih yang rasa original yah. Moaci ini juga biasa disebut moaci Gemini, karena mereknya Gemini, dan hanya dijual di tokonya di Semarang, yaitu di daerah Jagalan. Enak bangeeett! Moaci ini adalah oleh-oleh wajib buat siapapun yang pergi ke Semarang. Nggak akan cukup kalo cuma satu. Satu kotak isi 25 biji pun kadang nggak cukup, hahahahaha.

Lumpia Semarang

Kalau ini sih udah pasti dikenal banyak orang yah. lumpia goreng khas Semarang yang berisi rebung ini sih udah ngetop dan banyak dijual nggak cuma di Semarang. Tapi tetep aja kalo nyari oleh-oleh khas Semarang, banyak yang nyari lumpia ini. Abis emang enak sih. Untungnya di Jakarta dan Bandung gue udah nemu tempat-tempat yang jual Lumpia Semarang, jadi kalo kangen ya tinggal beli deh 🙂

Bandeng Presto

Kalau ke daerah jalan Pandanaran di Semarang, bakal nemu banyaaakk banget toko yang jual bandeng presto alias ikan bandeng duri lunak. Dulu gue suka kalo lewatin jalan itu karena banyak plang toko berbentuk ikan, hahaha. Katanya sih yang bikin istiewa adalah sambelnya. Berhubung gue ga doyan sambel, ya menurut gue yang enak ya ikannya. Gue suka banget ikan, tapi nggak suka misahin duri-durinya. Makanya bandeng presto ini tepat banget karena ga perlu pake repot milihin duri pas makan. Sekarang sih bandeng presto ini udah banyak dijual di supermarket di tiap kota yah.

Selain yang gue sebutin di atas,masih banyak lagi makanan yang ngetop di Semarang. Seperti wingko babat, soto Bangkong, roti ganjel rel, dll. Oh, tapi ada satu tempat yang selalu gue kangenin kalo gue ke Semarang. Yaitu McDonald di Mal Ciputra (Citraland) Simpang Lima. Hahahahahaha…. Dulu jaman gue SMP-SMA, rasanya udah gaul banget kalo nongkrong di McDonald Citraland. Tempat favorit adalah di tempat duduk kereta-keretaannya. Sambil makan cheese burger, french fries, dan chocolate milkshake (iyaaaa dulu di McD ada milkshake lhoo!) sepulang sekolah bareng temen-temen, waahh udah berasa keren banget jadi ABG jaman itu! Hehehehehe…

Ah, semoga kapan-kapan gue bisa ke Semarang lagi dan mencicipi semua makanan-makanan itu. 🙂

{p.s: semua foto-foto di atas gue ambil dari Google yes, credits buat siapapun pemilik asli foto itu}

611 Comments

  1. DV

    Postingan yang bikin emosi karena cuma bisa kepengen dan mesti tahan sabar sampe Juli untuk ngerasain.
    Bentjih!!!

    • Ratri

      ihihihihihi bentjih tapi rindoe jaaaa 😀

  2. Monsur

    Bentjih jugaaaaaaa :[

  3. Sassychicks

    Jiaaaaah!!!! Tau bgt gw ini!! ??? mie goreng jawa,pake kompor areng ma nasi ayam tu gw paling suka. Blom mie lontong ma baso sapi pake guntingan jeroan ?????

  4. Fajarembun

    tahu bakso juga dari Semarang kan ya (mmm) hehee…

  5. enak semua kelihatannya…

    tapi yang paling mengundang selera adalah: TAHU PETIS.

    slurrrrrpp…………..

  6. mociii mauuu

  7. Stanley Bavelius

    lapar.. i beg u’r fardom…PLS forgive me at last

Leave a Reply

Recent Post