Realita Televisi… Really??

FTV

Ohmaijod...

Kalo di stasiun-stasiun TV banyak yang nayangin acara reality show (yang sebenernya juga bikinan), beberapa stasiun TV juga masih menayangkan FTV (Film TV). Alur dan ceritanya nggak sebokis sinetron, durasinya kaya film-film bioskop, nyaris seperti realita kehidupan sehari-hari, dan biasanya isinya abege dan kisah cinta. Tapi kisah cintanya walopun nggak sebelibet sinetron bersekian episode, tetep aja suka absurd jalan ceritanya. Kaya FTV yang kemarin gue tonton ama pacar. Saking ga ada acara bagus tengah malem, bola belum mulai, jadi ajah nonton FTV.

Kalo ga salah, itu sinetron judulnya “Cintaku Bersemi di Losmen” atau semacam gitu lah. Ada losmen-losmennya. Karena gue nonton itu FTV udah hampir tengah-tengah, jadi ga tau awalnya gimana. Tau-tau adegan si Aming sepedaan ama seorang cewek cakep (ga tau siapa, artis sinetron lah yang jelas). Settingnya di Yogya, makanya si Aming pake semacam blangkon gitu, yang menunjukkan dia cowo Jawa banget lah. Trus mereka makan bareng di angkringan, udah kaya orang pacaran gitu, senyum-senyum lirik-lirik.

Tiba-tiba, ada seorang cowo dengan tampang becut nyamperin mereka. “Aku mau ngomong sebentar sama kamu,” kata si cowo becut itu ke si cewek (kalo ga salah namanya Sisi). Karena cewenya lagi makan, dia nyuruh si cowo becut itu buat ngomong di situ aja. Tapi si becut nggak mau, jadi dia narik Sisi ke meja lain.

Tiba-tibaaa si cowo becut ini ngeluarin cincin! “Aku mau nikah sama kamu.” EH HALOOO! Dia ngelamar lho!
Sisi bengong, dan dia langsung nolak lamaran kagetan itu dengan alasan, dia cuma sayang si becut itu sebagai kakak.
Ehhhhhh… ada ya, orang yang mau ngelamar cewek, tanpa pake pacaran, trus pake interupsi si cewek yang lagi makan ama temen-temennya?
Trus karena ditolak, si becut ini semakin becut. Dia mulai nuduh-nuduh si Sisi suka ama si Aming. Dan bilang kalau itu semua cuma rekayasa bapaknya Sisi, biar Sisi dikawinin ama si Aming. Sisi nggak percaya.

Adegan berganti, ke rumah Sisi.
Di rumah Sisi, bapaknya dan kakaknya Sisi lagi ngobrol di ruang tamu. Mereka ternyata lagi ngegosipin Sisi dan Aming, bilang kalo emang niatnya sih mereka bakal dijodohin, karena si Aming adalah anak sahabat bokapnya Sisi. Sementara mereka ngobrol, Sisi itu udah ngelendotan di pintu, mendengarkan semuanya. Gue heran, masa sih jarak antara pintu dan korsi bokapnya yang ga ada 3 langkah itu, si bokap dan kakaknya nggak ada yang nyadar kalo ada Sisi nguping?
Trus Sisi langsung nongol, dan kagetlah bokap dan kakaknya. “Papa jahat! Jadi Papa mengatur semua ini?
Trus Sisi lari ke luar rumah, sementara sang bokap cuma berteriak, “Sisi!

Sisi lari ke mana? Ternyata nggak kemana-mana. Dia cuma nangis sesenggukan di teras rumahnya. Yang ajaibnya, sama sekali nggak dikejer ama bokap atau kakaknya! Dia nangis aja bete sendirian di teras. Lhaaa, kalo emang si bokap dan kakaknya mau klarifikasi kan gampang toh, wong anaknya cuma di teras doang. Mbok ya dipanggil, ditenangin, apa kek.

Trus Sisi memutuskan buat minggat sama si cowo becut. Kakaknya Sisi mulai nyari-nyari, dan nyarinya ke… rumah Aming. Yeee. Pinter banget. Gue ga ngerti jalan pikiran si sutradara nih.

Karena ga ketemu, si Aming dan temennya yang ikutan nyari-nyari Sisi, pergi ke tempat makan angkringan (yang sama pas dia makan ama Sisi). Eeeh, ternyata Sisi lagi di situ, makan sama si cowo becut. Gampang banget ya ternyata nyarinya. Aming nyamperin Sisi, tapi dihadang ama si cowo becut. Aming ternyata mengkeret juga dibentak-bentak ama si cowo becut ini (aduh gue lupa namanya siapa, jadi maap yah gue nyebutnya si becut aja). Trus udah aja Aming ninggalin Sisi ama cowo itu, tanpa berani buat bawa Sisi balik.

Adegan selanjutnya, kakaknya Sisi ngedatengin rumah si Becut. Si becut bilang Sisi ga ada, tapi pas didobrak ke dalam rumahnya, ternyata Sisi ada di dalam kamarnya.
Sisi! Ngapain kamu di sini?” Dan Sisi menjelaskan bahwa walopun dia lagi leyeh-leyeh di ranjang si Becut dengan baju seksi, bukan berarti dia seperti apa yang diduga oleh semua orang yang nonton FTV ini.
Kakaknya Sisi : “Kamu harus pulang sekarang!
Sisi : “Nggak mau!
Kakaknya Sisi : “Tapi Papa sakit keras, Si!” (Pake gaya yang sedramatis mungkin)
Sisi : “Appaaahh??” (nggak kalah dramatis reaksi kagetnya)
Trus kakaknya Sisi menjelaskan kalo bapaknya jatuh sakit sejak Sisi minggat, dan Sisi jadi khawatir dan akhirnya nurut dibawa ke rumah sakit ama kakaknya. Kalo emang sakit keras, mbok ya buru-buru dikasi tau, gitu lho. Bukannya berdebat dulu.

Di rumah sakit, Sisi ngintip di pintu, liat bokapnya lagi disuapin ama Aming. Sisi nggak langsung nyamper, dia nangis-nangis dulu di pintu ngintip-ngintip. Ih, kenapa ga langsung disamperin sih?!

Trus Sisi nyamperin bokapnya, dan si bokap itu minta maap ama Sisi. Dia cerita, ngaku salah kalo emang selama ini dia yang ngatur supaya Sisi kawin ama Aming.
Caranya, adalah dengan :
1. Membubuhkan obat tidur ke minuman Sisi, sehingga Sisi pingsan
2. Menyuruh anak buahnya membawa Sisi ke losmen
3. Membubuhkan obat tidur ke minuman Aming
4. Menyuruh anak buahnya membawa Aming ke kamar losmen tempat Sisi pengsan.
5. Membuat mereka percaya kalo mereka abis ‘ngapa-ngapain’ di losmen itu, dan akhirnya pasrah kalo mereka bakal dikawinin.

CAN’T YOU BELIEVE IT???? ADDAAAAA YAAAA seorang bapak yang tega NGASI OBAT TIDUR KE ANAKNYA SENDIRI, trus menjebak anaknya sendiri buat tidur di losmen ama cowo????
Gue mulai tereak-tereak dan pengen menjeduk-jedukkan kepala pacar ke tembok. (Karena kalo kepala gue sendiri, sakit).

Trus, pokoknya Sisi maafin bokapnya. Dan dia keluar ruangan. Aming nyusul. Aming bilang, kalo dia udah ga mau lagi pura-pura pacaran ama Sisi. Dia maunya pacaran beneran. Dan ternyata Sisi juga jatuh cinta beneran ama si Aming. Jadi ya sudah lah ya, mereka akhirnya beneran pacaran, kali ini bukan karena direkayasa bokapnya.
Mereka senyum-senyum, trus Aming membawa Sisi ke losmen tempat mereka dulu ‘dijebak’, dan bukannya ‘ngapa-ngapain’, si Aming malah ngelamar Sisi dan minta cium. Abis itu mereka ketawa-ketawa (nggak ciuman juga) dan lari kejer-kejeran di halaman losmen. Tamat.

Gue jadi ngerti kenapa FTV ini diputernya tengah malem. Mana ada yang mau nonton siang-siang kalo ceritanya sekacrut ini? Malem juga sukur-sukur ada yang nonton, ya kaya gue dan pacar yang jadi korban, saking ga ada tontonan.
Biasanya FTV agak bagusan ceritanya, tapi yang kali ini kok agak absurd gini sih. Atau karena saking kebanyakan FTV, jadi ide ceritanya mulai ngasal? Ya apapun itulah.
Lumayan lah gue jadi ada bahan buat mencela-cela.

592 Comments

  1. Eyiq

    yang heran.. masih aja ada yang mau nonton, sampe ditulis begini.. :))

    • Ratrichibi

      kalo ga ada yang nonton, kesian ga ada yang nyela, riq 😛

  2. Devilkazuma

    Bokapnya jadi mati gak? *penasaran*

    • Ratrichibi

      eh iya ya. itu kok ga dikasi tau lanjutannya.
      waduh, jangan2 ada part 2 nya *pengsan*

  3. DV

    Ejangan salah.. FTV pagi juga ada.. yang gw heran, FTV itu kebanyakan settingnya Jogja dengan cengkok yang dimedhok-medhokkan. Gw curiga, jangan2 produsernya kenal gw dan pengen manas2in biar gw balik… padahal daku udah malas nek maen FTV apalagi sinetron *ngelapkringet

Leave a Reply

Recent Post