Kemelut di Toilet Wanita

Tulisan ini agak-agak terinspirasi dari tulisan di blog-nya Donny Verdian. Gue jadi inget tentang kemelut yang sering terjadi di toilet wanita di tempat umum.

Buat kalian-kalian yang hobi ke mall, atau nonton di bioskop, pasti udah pernah lah ya, buang air di toilet umum. Kalo di mall-mall di Jakarta (paling nggak di mall-mall yang sering gue datengin, kaya Grand Indonesia, Plaza Senayan, atau Senayan City) toiletnya sih udah bagus-bagus, dan penggunanya udah pada pinter. Maksutnya, pada tertib. Kalo mau pipis ya ngantri dengan baik. Karena gue cewek, jadi ya pemandangan di toilet cewek lah yang gue tau. Entah lah ya kalo di toilet cowo kaya gimana 😛

Tapitapiiii, ternyata ga semua pengguna toilet itu pinter dan tertib. Di beberapa tempat, masih banyak pengguna toilet yang otaknya pada bapuk. Misalnya di Bandung. Beberapa mall emang toiletnya udah mayan bagus, tapi ga ada yang mau ngantri! Cara ngantrinya masih primitif banget : berdiri di depan pintu salah satu toilet yang berjejer. Ya kalo yang lagi make toilet itu cepet. Kalo lamaaaa banget, sementara pintu toilet sebelah udah kebuka, maka pengantri yang lain bakal langsung nyerobot masuk. Siapa cepat dia dapat. Hukum rimba banget.

Antrian kaya gini paling parah kalo di bioskop. Gue udah lama banget nggak nonton di bioskop, jadi gue nyaris lupa bagaimana biadabnya antrian di wc cewe setelah film usai. Gue tau, semua juga kebelet, tapi nggak ada yang mau ngantri. Semua berebut masuk begitu liat pintu toilet kebuka. Nggak tau yah, di Jakarta sih kayanya gue udah nyaris ga pernah menemukan pemandangan kaya gini. Tapi di Bandung – dan kota-kota lain di Indonesia ini, wc cewe masih merupakan arena keganasan cewe-cewe yang kebelet pipis. Gue pernah menghardik seorang cewe abege di BIP yang main nyelonong aja mau masuk ke pintu wc yang kebuka, padahal dia liat gue udah ngantri di situ. Akhirnya dia ngasihin gue masuk duluan sih, tapi apa ya perlu ditegur gitu?

Apa perlu gitu yah, kasih pelatihan cara mengantri di toilet yang baik dan benar? Atau perlu ditempel himbauan “ANTRILAH DI TOILET” di depan pintu toilet? Kayanya nggak bakal ngaruh juga, apalagi kalo yang ngantri ibu-ibu dengan lima anak kecil yang teriak-teriak pengen pipis.

Jadi ya, buat yang baca tulisan gue ini, tolonglah, hargailah sesama cewe yang sama-sama kebelet di wc umum. Kalau di Senayan City aja bisa pada ngantri, kenapa manusia-manusia di PVJ Bandung ga bisa? Kalo di Grand Indonesia orang bisa masuk wc dengan nyaman, kenapa di BIP musti dipalakin seribu perak? (Eh ini sih udah beda bahasan, yah :p)

Gue tau, gue ga bisa berharap banyak dengan kondisi wc umum di tempat-tempat publik kaya stasiun kereta atau bioskop sekalipun. Tapi kalo di mall – pusat perbelanjaan, tempat di mana cewe-cewe biasanya pada pinter nawar dan belanja, tolonglah itu otak dipake sedikit yes buat belajar ngantri.

603 Comments

  1. Lia Maria Agnes

    dan itu juga terjadi di Malang Town Square mbak Ratri… :-&

  2. Raina Lie

    lah, di wc kampus pun begitu. padahal notabene orang2 berpendidikan, otak encer2… tapi soal ngantri, duh, sama aja kek preman pasar

  3. Benny Wirawan

    wc cewe di jakarta anteng2 aja kok… *lho*! (ninja)

  4. DV

    Persoalan utamanya sebenarnya bukan di mall atau di stasiun… kita terlalu salah berharap bahwa orang yang berkeliaran di mall adalah orang yang berotak lebih baik ktimbang yang mengakses stasiun…
    Semua udah campur aduk.. aku usul gimana kalau kita bikin toilet ‘berjalan’ semacam botol atau pispot gitu.. *eh 🙂

  5. Tenop

    iya iya iyaaa..beneeerr. heran, ky yg gak bakalan dapet wc aja yess

  6. Nova Tenop

    iya iya iyaaa..beneeerr. heran, ky yg gak bakalan dapet wc aja yess

  7. Nova Tenop

    iya iya iyaaa..beneeerr. heran, ky yg gak bakalan dapet wc aja yess

Leave a Reply

Recent Post